Saturday, May 23, 2009

TUJUH MARHALAH DA'WAH FARDIYYAH: Siri 2

Assalamu'alaikum wbth,


PETAKA MENINGGALKAN DA’WAH

Melalui da’wah, Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam telah berjaya mengangkat mertabat manusia menjadi makhluk yang mulia. Da’wah telah berjaya menyebarkan kebahagiaan, kedamaian dan ketenteraman yang hakiki. Jejak langkah Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam telah diikuti oleh para sahabatnya dan diwariskan dari satu generasi ke generasi seterusnya. Walaupun Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam telah wafat, namun tanggungjawab da’wah tidak berhenti. Tanggungjawab da’wah adalah tanggungjawab kita yang berterusan.

Meninggalkan da’wah mengundang bahaya yang banyak. Yakni, bahaya kepada individu, keluarga, masyarakat dan manusia seluruhnya. Antara bahaya-bahaya meninggalkan da’wah ialah:

1) Mendapat Dosa

Meninggalkan da’wah bererti meninggalkan kewajipan. Al-Quran telah menggariskan betapa tugas da’wah adalah wajib, antaranya:

Bermaksud: Serulah (manusia) kepada jalan Rab-mu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Rabmu dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.
(Surah an Nahl : 125)

Sambungan Dakwah Fardiah:

MARHALAH KETIGA: MENGISLAHKAN AKHLAK

Pada tahap ini kita membantu mad’u memperbaiki akhlaknya dengan memperkenal atau mendedahkan mereka kepada perkara-perkara yang berkaitan dengan keta’atan kepada Allah Subhanahuwata’ala dan ibadah-ibadah yang diwajibkan.

Juga, membantu mad’u melatih dan membiasakan diri mereka dalam ketaatan dan disiplin melaksanakan ibadah, menjauhkan diri daripada segala kema’siatan dan menghiasi diri dengan akhlak Islamiyah. Langkah-langkahnya ialah:

1) Menolongnya dan memperkenalkannya akan urusan dinnya.

2) Menolongnya menyelesaikan permasalahan menta’ati Allah Subhanahuwata’ala dalam menjalankan ibadah-ibadah yang ditentukan.

3) Dia dibekalkan dengan buku-buku yang mudah baginya, yang menyentuh permasalahan:
a) Aqidah
b) Ibadah
c) Akhlak
d) Sejarah Islam (sirah)
e) Lain-lain yang bersesuaian.

4) Dia dibawa ke majlis ilmu:
a) Ceramah Islam
b) Nasihat ulama’ yang salih.

5) Mengajak dia berkenalan dengan orang-orang yang salih dan ikhlas, menjauhkannya daripada orang-orang jahat.

6) Sentiasa memimpin dia kepada suasana yang baik.

7) Kita terus memperhatikan tindak-tanduknya (keperibadian Islamnya).

8) Jangan kita biarkan dia tanpa bimbingan dan pertolongan, kerana ditakuti dia lemah dan futur.

9) Di tahap ini, mad’u dibimbing agar:

a) Dia beramal dengan segala perkara yang baru dikenalinya dari hukum-hukum syari’at Islam.
b) Dia menggabungkan dirinya didalam perlaksanaan ibadat dan menjauhkan dirinya dari segala ma’siat.
c) Dia menghiasi dirinya dengan akhlak Islam.
d) Kita nampak peribadi Islamnya mula tegap, kukuh, mantap dan tidak mudah goyang
bersambung...insha Allah

Wednesday, May 20, 2009

TUJUH MARHALAH DA’WAH FARDIYAH siri 1

Assalamu'alaikum wbth,

Melalui da’wah, Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam telah berjaya mengangkat mertabat manusia menjadi makhluk yang mulia. Da’wah telah berjaya menyebarkan kebahagiaan, kedamaian dan ketenteraman yang hakiki. Jejak langkah Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam telah diikuti oleh para sahabatnya dan diwariskan dari satu generasi ke generasi seterusnya. Walaupun Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam telah wafat, namun tanggungjawab da’wah tidak berhenti. Tanggungjawab da’wah adalah tanggungjawab kita yang berterusan.

MARHALAH PERTAMA: MENGENALI MAD’U DAN MEMBINA HUBUNGAN

Pada tahap ini kita harus berusaha agar mad’u merasakan bahawa kita mengambil berat tentang mereka. Bertanya khabar di kala mereka tidak ada. Kita belum lagi berbicara secara langsung tentang da’wah, agar hati mereka lebih terbuka dan bersedia untuk menerima apa yang diperkatakan. Pada tahap ini, lagi banyak perhatian yang diberikan kepada mad’u maka akan lebih banyak penerimaan yang akan diperolehi daripada mad’u (InsyaAllah). Langkah-langkah kita ialah:

1) Mengadakan hubungan silaturrahim.
2) Berta’aruf dengan mad’u.
3) Menunjukkan kepadanya bahawa kita kenalnya.
4) Menunjukkan kepadanya bahawa kita mementingkannya.
5) Kita menziarahinya di rumahnya dan selalu membawa hadiah.
6) Memberikan perhatian dan kemesraan kepadanya.
7) Menghormati dan memuliakannya.
8) Dan berbagai usaha perlu dibuat untuk menariknya.
MARHALAH KEDUA: MEMBERSIHKAN AQIDAH DAN MEMBANGKITKAN IMAN

Pada tahap ini perbicaraan terhadap masalah iman dilakukan secara tidak langsung, secara tabi’i dan seolah-olah tidak sengaja. Masa-masa tertentu dimanfa’atkan dengan sebaik-baiknya seperti ketika melihat seekor burung terbang, melihat serangga dan apa sahaja ciptaan Allah Subhanahuwata’ala. Di kesempatan ini ajaklah mad’u untuk berbicara tentang kekuasaan, keindahan dan keagungan ciptaan Allah Subhanahuwata’ala.

Pada tahap ini diutarakan juga bahawa walau bagaimana hebat manusia namun ia tidak mampu menandingi Allah Subhanahuwata’ala, contohnya saintis yang paling bijak pun tidak mampu untuk menciptakan walau sebiji benih, apatah lagi untuk menumbuhkannya. Mereka mungkin membuat penemuan-penemuan baru tetapi bukan ciptaan baru. Perkara-perkara yang perlu diberi perhatian pada tahap ini ialah:

1) Menjaga segala pembicaraan dengan baik.
2) Berbicara tentang iman secara tidak langsung.
3) Menggunakan segala peluang dan kesempatan untuk dikaitkan dengan betapa Kudrat Kuasa Allah Subhanahuwata’ala seperti:

a) Ketika melihat seekor burung sedang terbang.
b) Ketika melihat seekor serangga sedang melintas lalu.
c) Ketika melihat pokok kayu atau rumput.
d) Ketika melihat bagaimana tumbuh-tumbuhan berbeza pada batang, akar, daun, bunga dan baunya.
e) Kemukakan soalan-soalan seperti: Mampukah para saintis dari semua jurusan mencipta sebiji padi?. Kemudian kita jelaskan bahawa rahsia hidup adalah hak Allah Subhanahuwata’ala.

4) Menjelaskan bahawa mencipta dan menghidupkan itu adalah hak Allah Subhanahuwata’ala semata-mata. Firman-Nya:


Bermaksud: Dan kamu lihat gunung-gunung itu, kamu sangka dia tetap di tempatnya, padahal ia berjalan sebagai jalannya awan. (Begitulah) perbuatan Allah yang membuat dengan kokoh tiap-tiap sesuatu. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan.
(Surah An-Naml : 88)

5) Memberi misalan-misalan yang menarik dan menawan hati. Firman Allah Subhanahuwata’ala:

Bermaksud: Inilah ciptaan Allah, maka perlihatkanlah olehmu kepadaku apa yang telah diciptakan oleh sembahan-sembahan(mu) selain Allah. Sebenarnya orang-orang yang zalim itu berada di dalam kesesatan yang nyata.
(Surah Luqman : 11)

6) Mengadakan perbincangan lanjut dan berulang-ulang mengenai penciptaan Allah Subhanahuwata’ala.
7) Mengajak dia memikirkan tentang makhluk Allah Subhanahuwata’ala di mana-mana sahaja .
8) Membawa dia memikirkan bahawa penciptaan Allah Subhanahuwata’ala bukanlah sia-sia.
9) Membawa dia mengingati kurniaan Allah Subhanahuwata’ala untuk orang-orang yang beriman.
10) Membawa dia mengingati akhirat.
11) Mendorong dia berdo’a kepada Allah Subhanahuwata’ala supaya menjauhkan diri daripada neraka (‘Azab Allah Subhanahuwata’ala).
12) Kita kenangkan kepadanya kemuliaan yang telah dikurniakan Allah Subhanahuwata’ala terhadap manusia. Malangnya banyak manusia mensia-siakannya.
13) Manusia banyak melayan tuntutan jasmani. Mereka tidak melayan dan tidak memberi perhatian kepada rohani dan aqidah.
14) Dengan kita membawa dan menyentuh sedikit tentang iman dan aqidah Islam, semoga dia mula sedar dan iman mula bertapak.

15) Di tahap ini, mad’u dibimbing agar:

a) Bertambah kagum dan memuji Allah Subhanahuwata’ala:

Bermaksud: (Iaitu) Orang-orang yang mengingati Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Rab kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharakanlah kami daripada siksa neraka.
(3 : 191)

b) Bermulalah hatinya itu hidup dengan mengenali Allah Subhanahuwata’ala.
c) Dia bersedia untuk beriman dengan Allah Subhanahuwata’ala dan hari akhirat.
d) Dia mulai ingin memahami tugas, tanggungjawab dan tujuan hidup.
e) Dia ingin tahu dengan jelas akan tujuan dia diciptakan (bahawa manusia tidaklah dijadikan dengan sia-sia, bahkan adalah untuk memperhambakan diri kepada Allah Subhanahuwata’ala).
f) Dia inginkan aqidah salimah (aqidah yang sejahtera) dan benar. Kebahagiaan di akhirat bergantung kepada aqidah yang salim.
g) Dia rasa hanya dengan bertaubat dan beriman kepada Allah Subhanahuwata’ala sahaja akan dapat menyelamatkannya.
h) Dia mula tertarik dan mudah mengikut ajaran-ajaran Islam dengan penuh iltizam.
bersambung...

Monday, May 4, 2009

Sedikit tazkirah buat para da'i

Assalamualaikum,

Sekadar berkongsi bahan tazkirah yang saya perolehi daripada sahabat baik saya, Abu Zahid.

Semoga bermanfaat.

Semuga kalian semua di dalam suasana iman, taqwa dan jhd yang berterusan. Sesungguhnya... Islam, Da'wah, trbyh dan jhd adalah suatu yang perlu dilaksanakan secara benar...
Medan berfikir/berfikrah tak sama dgn medan bercakap,
Medan Bercakap tak sama dgn medan beraktiviti,
Medan beraktiviti tak sama dgn medan beraktiviti yang benar (mengikut keaslian manhaj [asolah da'wah], tuntutan semasa dan berjamaie),
Medan aktiviti yang benar tak sama dgn medan aktiviti yang berterusan (sabar & ada pengorbanan)
KESIMPULANNYA KITA WAJIB TERJUN KE SEMUA MEDAN...
KEKUATAN kita terbentuk hanya bila kita BERADA di DALAM MEDAN (bukan di tepi-tepi medan) Tertingkatnya... Tarbiyah - apabila kita berada di dalam medan tarbiyah - WUJUD PENINGKATAN TASSAWUR, SYU'UR, & MASULIYAH.

Da'wah - apabila kita berada di dalam medan dakwah - MENINGKAT PRODUKTIVITI DA'WAH (INTAJ FID DA'WAH) Jhd - apabila kita berada di dalam medan jhd - TERSERLAH PENGORBANAN DAN PERKEMBANGAN KEKUATAN UMMAH Tapi KESEMPURNAAN kepada KEKUATAN pula bila kita boleh MENYUMBANG di medan yang ada. Sempurnanya tarbiyah hanya apabila kita boleh menjadi murabbi - mendidik dan membentuk manusia kepada Allah. Sempurnanya dakwah hanya apabila kita boleh menjadi da'i - mempunyai mad'u dan melaksanakan akitiviti menyeru manusia kepada Allah (da'wah menjadi malakah kehidupan). Sempurnanya jhd hanya apabila kita boleh menjadi mujhd - yang tidak kenal erti penat dan jemu berjuang sebagai dai dan murabbi dengan penuh sabar dan pengorbanan. Hinggalah maut menjemput pergi.
Syabas bagi sahabat yang dah Terjun dan Menyumbang ke dalam MEDAN Perjuangan...Sebagai bekalan ampuh untuk mengadap ALLAH.Moga Allah menerima semua amal mu...Moga Allah meningkatkan kesempurnaan kekuatan mu. Syabas kepada sahabat yang masih melihat dari jauh...Sekurangnya doa antum akan mengiringi perjuangan sahabat yang beramal.Moga Allah menerima semua doa dan amal kamu...Moga Allah jadikan sahabatmu sebgai contoh praktik dihadapanmu. Marilah kita menjadikan hari ini lebih baik daripada semalam...di dalam aktiviti Da'wah, Tarbiyah dan jhd fi sabilillah.Moga DUNIA tidak menipu kita... Semua kita beramal...cuma adakah amal kita sesuai dengan marhalah da'wah hari ini... Adakah kita telah manfa'atkan semua ni'mat yang diberikan untuk tujuan Akhirah... ATAU Kita masih selesa tinggal di dunia dan berpada dgn sistem jhlyh yang mencengkam aqidah, ibadah dan seluruh tubuh Islam dan muslim. Maaf tiada yang sempurna di dalam amal melainkan Rasulullah saw.Tazkirah ini hanya untuk diri ini yang masih terlalu banyak kelemahan Afwan...
sahabatmu, abuzahid

`Jika Allah SWT memberi hidayah kepada seorang lelaki lantaran anda, itu lebih baik bagimu daripada apa yang disinari matahari' HR At Tobrani