Thursday, March 31, 2011

Kualiti da'i Siri 4

Assalamu'alaikum wbth,

Sahabat/akhowat yang dirahmati Allah sekalian,

Di dalam siri kali ini izinkan saya untuk berkongsi kualiti yang perlu pada da'i ilallah:Zuhud



4.Zuhud (Memutuskan hubungan dengan habuan dunia)


Baginda SAW telah disoal tentang apakah yang akan membuatkan Allah mencintai seseorang. Maka baginda SAW menjawab:

ازهد في الدنيا يحبك الله وازهد فيما عند الناس يحبك الناس

“Pisahkan dirimu dari (habuan) dunia, nescaya Allah akan mencintaimu, pisahkan dirimu dari apa yang ada pada manusia, nescaya manusia akan mencintaimu pula.”

Oleh itu dengan zuhud, Allah dan juga manusia akan mencintai kita.

Mengambil Sekadar yang Perlu dari yang Halal Untuk Berdakwah

Termasuk dalam pengertian zuhud ialah berpada-pada dengan perkara yang halal (yang diharuskan syara’) iaitu hanya mengambil dari dunia sekadar yang perlu untuk berda’wah.

Para fuqaha' seperti Ibn Qayyim amat tidak menggalakkan kita dari memperbanyakkan yang halal kerana perkara itu hanya akan memberatkan kita untuk berda’wah dan termasuk dari salah satu helah syaitan. Kita dapati kuffar sibuk dengan tugas batilnya sedangkan Muslim tidak sibuk dengan tugas al haq. Beliau telah membahagikan tipu daya syaitan terhadap manusia kepada enam peringkat, mengikut turutannya dari yang paling utama:

a.Mengkufurkan
b.Melakukan bid’ah
c.Melakukan dosa besar
d.Melakukan dosa kecil
e.Menyibukkan dengan yang halal
f.Ber’amal dengan perkara yang kurang prioriti.

Jika syaitan tidak menipu manusia melalui cara yang pertama, ia akan mengambil cara yang seterusnya.

Seribu Dinar dan Satu Dinar Sama Nilainya

Imam Malik pernah ditanya: “Apakah seorang yang ada seribu dinar (kaya raya) boleh menjadi zahid?” Beliau menjawab:

“Ya! Jika seribu dinar dan satu dinar mempunyai nilai yang sama baginya.”

Maksudnya, jika kamu mempunyai satu kelebihan duniawi, kamu tidak bergembira dan jika kekurangan, kamu tidak bersedih. Atau kamu bergembira kerana kelebihan duniawi itu boleh digunakan untuk da’wah bukannya kerana kelebihan duniawi itu semata-mata. Yakni, kamu bergembira kerana kejayaan da’wah.

(Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berduka cita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri, (Al-Hadiid:23)

Cubalah kita perhatikan bagaimana Imam Al-Banna menyebut pekerjaan mencari nafkah sebagai “‘amal maslahi” sedangkan pekerjaan da’wah sebagai “‘amal”. Dia ingin menjelaskan bahawa pekerjaan mencari nafkah hanya untuk membantu pekerjaan sebenarnya iaitu berda’wah.

Kamu hanya meletakkan dunia di tangan kamu, bukannya di hati. Habuan dunia pada hakikatnya tidak bernilai tetapi yang berharga ialah habuan akhirat dan keredhaan Allah.

Setelah penaklukan Empayar Farsi dan ibu kotanya, Madain, jatuh pada zaman S. Omar r.a., berlonggok-longgok harta khazanah telah dikuasai oleh tentera Islam dan dibawa ke khalifah di Madinah. Salah seorang dari Arab Badwi yang melihat harta itu telah mengungkap ayat:

“Katakanlah: Dengan kurnia Allah dan rahmatNya, hendaklah dengan itu mereka bergembira…”

Lantas jawab khalifah:

“Tidak! Pada keredhaan Allah lah kita bergembira.”

Ayat itu bersambung:

Katakanlah: "Dengan kurnia Allah dan rahmat-Nya, hendaklah dengan itu mereka bergembira. kurnia Allah dan rahmat-Nya itu adalah lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan". (Yunus:58)

Kesimpulan
1. Orang yang zahid memutuskan hubungannya daripada menjadi putera-putera dunia.
2. Orang yang zahid mengambil sekadar yang perlu dari yang halal untuk berdakwah.
3. Orang yang zahid, susah senangnya sentiasa jiwanya kuat hubungannya dengan Allah SWT.
4. Orang yang zahid, meletakkan dunia di tangannya dan bukan di hati.

Thursday, March 24, 2011

Kualiti da'i Siri 3



Assalamu'alaikum wbth,

Sahabat/akhowat yang dirahmati Allah sekalian,

Di dalam siri kali ini dan akan datang izinkan saya untuk berkongsi kualiti yang perlu pada da'i ilallah: Cinta kepada Allah dan RasulNya Melebihi dari Cinta kepada Diri Sendiri, Keluarga dan Harta.

3. Cinta yang mendalam kepada Allah dan RasulNya akan menggerakkan seseorang untuk bekerja, membuatkannya sangat puas dan sentiasa bersedia untuk bekerja membangun deen Allah SWT.

Baginda SAW telah bersabda:

“Tiga perkara yang mana jika seseorang itu mempunyainya, maka dia akan merasai kemanisan (kepuasan) iman, iaitu Allah dan RasulNya kebih dicintainya dari yanng lain, kecintaannya pada seseorang hanyalah kerana Allah dan kebenciaannya terhadap kufur sebagaimana kebencian dicampakkan ke dalam neraka.”
(Hadis Sahih Riwayat Bukhari dan Muslim)

Perkara ini bukanlah suatu teori tetapi adalah satu realiti bagi mereka yang sepenuhnya menumpukan perhatiannya berkhidmat untuk Allah dan menyampaikan risalahNya. Seorang tabi’in, Sa’id ibn Jubair telah berkata:

“Kami merasai kebahagiaan yang mana kalau raja mengetahui, nescaya dia akan memerangi kami untuk mendapatkannya.”

Kita lihat bagaimana Allah menyifatkan mereka yang mendahulukan Allah dan RasulNya sebagai fasiq:

Katakanlah: "Jika bapa-bapa , anak-anak , saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan RasulNya dan dari berjihad di jalan nya, Maka tunggulah sampai Allah mendatangkan Keputusan NYA". dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik. (At-Taubah:24)

Fasiq kadangkala membawa makna kufur tetapi di sini tidak sampai ke tahap itu, iaitu sekadar menandakan perbuatan yang salah dan melanggar batas-batas Islam.

Pernah Baginda SAW telah bersabda kepada sahabatnya, termasuk Saidina Omar r.a., yang bermaksud: “Tidak sempurna iman seseorang jika aku tidak dicintai melebihi dirinya, anaknya dan semua manusia yang lain.” Lantas jawab Saidina Omar r.a.: “Ya Rasulullah, aku mencintaimu lebih dari anak, keluarga kecuali diriku.” Sabdanya: “Termasuk dirimu juga.” Jawab Saidina Omar r.a.: “Ya, sekarang aku akan memasukkan diriku.” Sabdanya lagi: “Sekarang baru kamu betul.'

Kesimpulan
Merasa puas bila melaksanakan kerja-kerja Islam ini mestilah didorong oleh kecintaan kepada Allah dan Rasul SAW. Justeru itu, seseorang itu akan tidak mudah jemu dan putus asa di dalam melaksanakan kerja yang maraton, sukar dan lambat ini.

Thursday, March 17, 2011

Kualiti da'i Siri 2

Assalamu'alaikum wbth,

Sahabat/akhowat yang dirahmati Allah sekalian,

Di dalam siri kali ini dan akan datang izinkan saya untuk berkongsi kualiti yang perlu pada da'i ilallah:Merasai Bertanggungjawab Terhadap Nasib Da’wah dan Islam




2.Merasai Bertanggungjawab Terhadap Nasib Da’wah dan Islam (Syu’ur bil Masuliyyah)

Sebagaimana kuffar sentiasa merasai bertanggungjawab terhadap pelaksanaan kerja batil mereka, lebih-lebih lagi kita mesti merasai bertanggungjawab terhadap nasib da’wah dan Islam. Maksudnya, kita mesti berhati-hati supaya insha Allah Islam berjaya melalui usaha kita. Begitu juga kita berhati-hati supaya Islam tidak dicederakan dengan tangan kita.

Sepertimana Nabi Ibrahim a.s. merasa takut yang sebahagian dari usahanya akan menyebabkan sebahagian dari kuffar akan berpaling dari menerima Islam. Dia berdo’a:

"Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan kami (sasaran) fitnah bagi orang-orang kafir. dan ampunilah kami Ya Tuhan kami. Sesungguhnya Engkaulah yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana".
(Al-Mumtanah:5)

Umpamanya, jika kita tidak melaksanakan apa yang kita ucapkan tentang Islam atau tidak menjadi contoh/model Islam, maka kuffar akan menuduh kita, kemudian berpaling dari Islam (terus menjadi kafir). Kita mestilah menjadi contoh sama ada secara individu atau secara kolektif untuk menarik mereka kepada Islam, bukannya menjauhkan lagi mereka dari Islam dengan kesilapan kita.

Bekerja Walaupun Berseorangan

Rasa tanggungjawab terhadap nasib Islam akan menggerakkan kita untuk mendirikan Islam dan organisasi Islamnya walaupun kita berseorangan di suatu tempat. Ataupun untuk meningkatkan komitmen masyarakat Islam terhadap tuntutan Islam jika tempat itu masih tiada komitmen. Kitalah yang merasai bertanggungjawab untuk tugas itu, bukanlah orang lain. Jadi setiap dari kita mestilah merasai bertanggungjawab walaupun berseorangan di tempat itu.

Tidak Menunggu Arahan Bekerja/berdakwah

Kita tidak perlulah untuk diperingatkan sentiasa atau diberi arahan untuk setiap tindakan oleh kepimpinannya. Jika tanpa arahan, kita akan menjadi malas.

Yakinlah janji Allah SWT, yang Ia akan mengajari pahala apa yang kita buat walaupun secara tidak langsung

“Sesiapa yang menyeru kepada hidayah (Allah), dia akan diganjari seperti ganjaran semua yang mengikutinya tanpa dikurangi pahala mereka. Dan sesiapa yang menyeru kepada kesesatan, dia akan diganjari seperti dosa semua yang mengikutinya tanpa dikurangi dosa mereka.”
Al Hadith

Yakinlah, walaupun kita dapat meyakinkan satu orang dengan izin Allah, tetapi setelah satu kurun, mungkin beratus-ratus orang telah mendapat hidayah (anak, cucu, cicit dan sebagainya). Begitu juga sebaliknya, jika kita membiarkan satu orang dalam kesesatan, maka kesesatan akan berkembang biak.

Kesimpulan
1. Hendaklah kita merasai syu'ur masuliyah dakwah dan Islam. Ini merupakan ikhtiar kita untuk istiqomah dan kekal dalam hidayah Allah SWT.
2. Kita hendaklah bekerja untuk Islam dan berdakwah di mana sahaja kita berada walaupun seorang diri.
3. Kita hendaklah berdakwah di mana sahaja kita berada walaupun tiada sesiapa yang mengarahkan kita melakukannya; ini kerana kita yakin dengan ganjaran pahala dan janji-janji Allah SWT.

Friday, March 11, 2011

Kualiti da'i Siri 1

Assalamu'alaikum wbth,

Sahabat/akhowat yang dirahmati Allah sekalian,

Dakwah Islamiyah adalah tugas suci atas setiap muslimin dan muslimat di muka bumi dan di mana saja mereka berada di dunia ini. Arahan dan suruhan berdakwah terdapat di dalam al Quran dan Sunnah Rasulullah saw merupakan kewajipan kita semua untuk menyeru dan menyampaikan Islam kepada masyarakat.

Abu Dzar ra. apabila mendapat Islam, beliau terus menyampaikan Islam sehingga dia dipukul oleh kaum Musyrikin di Mekah.


Di dalam Al- Quran terdapat banyak ayat berkaitan dakwah. Antaranya:


Surah Ali Imran: 104


104. dan hendaklah ada di antara kamu satu puak Yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam), dan menyuruh berbuat Segala perkara Yang baik, serta melarang daripada Segala Yang salah (buruk dan keji). dan mereka Yang bersifat demikian ialah orang-orang Yang berjaya.

Surah Fussilat: 33
33. dan tidak ada Yang lebih baik perkataannya daripada orang Yang menyeru kepada (mengesakan dan mematuhi perintah) Allah, serta ia sendiri mengerjakan amal Yang soleh, sambil berkata: "Sesungguhnya Aku adalah dari orang-orang Islam (yang berserah bulat-bulat kepada Allah)!"


dan Surah AlHaj :67
67. bagi tiap-tiap umat, Kami adakan satu syariat Yang tertentu untuk mereka ikuti dan jalankan, maka janganlah Ahli-ahli syariat Yang lain membantahmu Dalam urusan syariaatmu; dan serulah (Wahai Muhammad) umat manusia kepada ugama Tuhanmu, kerana Sesungguhnya Engkau adalah berada di atas jalan Yang lurus.

Di dalam siri kali ini dan akan datang izinkan saya untuk berkongsi kualiti yang perlu pada da'i ilallah:Keluar Berda’wah


1.Keluar berdakwah
Baginda SAW telah ditanya tentang siapakah yang paling bagus lalu dijawabnya:

Seseorang yang keluar (dari rumahnya) membahayakan (risking) diri dan hartanya lalu pulang tanpa kedua-duanya.”

Bahagian pertama hadith di atas iaitu “yang keluar” merupakan satu sifat para duat Islam. Maksudnya, kita tidak menunggu orang datang kepada kita tetapi kitalah yang keluar mencari mereka dan menyampaikan da’wah.

Dalam surah Yasin diceritakan tentang dua orang utusan Islam telah mendatangi sebuah kampung, tetapi penduduknya telah mengingkari mereka dengan alasan bahawa utusan-utusan itu adalah manusia biasa. Lalu utusan ketiga dihantar, tetapi masih begitu keputusannya. Lihatlah bagaimana seseorang yang datang dari jauh keluar berda’wah:

26. Dikatakan (kepadanya): "Masuklah ke syurga"[1265]. ia berkata: "Alangkah baiknya sekiranya kaumku Mengetahui.

[1265] menurut riwayat, laki-laki itu dibunuh oleh kaumnya setelah ia mengucapkan kata-katanya sebagai nasihat kepada kaumnya sebagaimana tersebut dalam ayat di atas. Ketika dia akan meninggal, malaikat turun memberitahukan bahwa Allah Telah mengampuni dosanya dan dia akan masuk syurga.

Pernah seorang Perdana Menteri semasa kerajaan ‘Abbasiyyah, Ibn Hubairah at Tsuuri berkata kepada dirinya menyentuh ayat di atas: “Pemuda ini datang berlari dari hujung kota sedangkan aku hanya duduk diam di rumah (tidak keluar berda’wah)”

Dengan itu, para du’at mestilah keluar. Kita tidak menjangka akan ada perubahan dengan duduk bersahaja.


Rumusan:

Perlu latih diri kita untuk berdakwah, kerana ganjaran di sisi Allah amat besar. Di mana manusia, di situlah ada dakwah. Strategi `3 bat' perlu ada untuk kita buat iaitu sahabat, kerabat dan rakan sepejabat(kuliah)

Sunday, March 6, 2011

Bagaimana mengelakkan fitnah dalam organisasi? Siri 14



Assalamu'alaikum wbth,

Sahabat/akhowat yang dirahmati Allah sekalian,

Di dalam kesempatan kali ini izinkan saya untuk menyambung ciri yang seterusnya cara elakkan dari berlakunya fitnah dalam sesebuah organisasi:Yakin bahawa Allah tidak mendatangkan kebaikan melalui perbuatan jahat para perosak(al musfidun)

14.Allah tidak mendatangkan kebaikan melalui perbuatan jahat para perosak

Apabila kamu memulakan sesuatu dengan perbatan yang jahat, adakah kamu sangka yang kamu akan dapat kebaikan dari perbuatan itu? Contohnya, kamu menghasut perselisihan pada kalangan ahli dalam organisasi, adakah kamu rasa yang perbuatan itu akan menolong organisasi anda? Pada hakikatnya, orang yang menghasut kita supaya melanggar perjanjian amal di dalam organisasi adalah tidak beriman atau dia mengurangi imannya. Adakah kita menyangka bahawa kita akan dapat kebaikan dari orang yang tidak beriman? JAwabnya tentulah tidak. Sebarang perbuatan yang salah tidak akan membawa natijah yang berguna walaupun dia mempunyai niat yang baik.

Sesungguhnya Allah akan menampakkan ketidakbenarannya di dalam Al Quran. Bahawasnaya Allah SWT tidak suka setiap pengkhianat lagi banyak dosa.

" Sesungguhnya Allah tidak akan membiarkan terus berlangsungnya pekerjaan orang-yang membuat kerusakan. (Yunus:81)

Nasihat ‘Umar bin ‘Abdul ‘Aziz kepada salah seorang dari gabenornya:

“Berbuatlah kamu seperti seorang lelaki yang tahu bahawa Allah tidak akan memanfa’atkan ‘amal orang yang mufsid.”

Begitu, ada sebuah kaedah yang berbunyi:

“Sesuatu yang memudharatkan hendaklah dibuang.”

Jika tidak, akan semakin bertimbun perbuatan-perbuatan yang salah. Kita ‘arif tentang contoh yang diberikan oleh Rasulullah SAW tentang sebuah kapal dua tingkat. Apabila orang di bawah hendakkan air, dia naik ke atas. Kali ini dia berkata: “Mengapa perlu kita ganggu orang di tingkat atas? Bagaimana jika kita buat lubang di sini untuk dapatkan air?” Jadi, Rasulullah SAW menyuruh kita menyekat orang bawah dari berbuat demikian untuk menyelamatkan semua orang. Jika kita tidak menyekat mereka yang melakukan kesalahan, keseluruhan jama’ah akan menderita. Oleh itu kita hendaklah berhati-hati, kadangkala kita boleh kenali air muka orang yang munafiq dan perbuatannya.

Allah berfirman:

Dan peliharalah dirimu dari pada siksaan yang tidak khusus menimpa orang-orang yang zalim saja di antara kamu. dan Ketahuilah bahwa Allah amat keras siksaan-Nya.(Al-Anfaal:25)

Apabila seseorang itu melakukan perbuatan yang benar-benar salah, kita hendaklah menyingkirkan perbuatan itu. Kita mesti menyatakan bahawa perbuatan itu salah tetapi kita mungkin mema’afkan orang yang melakukannya dan menasihatinya dari melakukannya di lain kali.


Kesimpulan
Sebuah kalimah yang ringkas yang mencakup semua aspek kebaikan dan perbaikan, dan meletakkan kita dalam realiti.

`Jika Allah SWT memberi hidayah kepada seorang lelaki lantaran anda, itu lebih baik bagimu daripada apa yang disinari matahari' HR At Tobrani