Sunday, August 3, 2014

TEKS TAZKIRAH Bersatu Untuk Palestin


Hadirin dan hadirat , Tuan-tuan yang dihormati sekalian.

1. Saya mulakan ucapan saya pada tengahari ini dengan memetik kata-kata yang diungkapkan oleh Saidina Umar Al- Khattab RH yang sangat menyentuh hati saya, Katanya :

“ Kita adalah satu ummat yang dimuliakan oleh Allah SWT dengan Islam, maka jika kita mencari kemuliaan selain daripada Islam, maka Allah SWT akan memberi kehinaan kepada kita.”

Hadirin dan hadirat sekalian,

Bilakah Umar mengucapkan ungkapan ini? Bilakah Umar menyusun perkataan ini?
Saidina Umar mengatakan ini pada ketika yang agung dan pada satu waktu yang mulia dalam Islam. Beliau mengatakan ini ketika beliau berangkat untuk membuka Baitul Maqdis, untuk mengambil kunci-kunci Baitul maqdis yang telah kita abaikan kerana kita mengabaikan Islam.
Inilah kata-kata yang mengambarkan satu keizzahan atau kebanggaan seorang pemimpin Islam ketika bergerak dengan penuh keyakinan untuk membebaskan bumi Palestin. Semangat beliau inilah yang membakar semangat seluruh ummat Islam dan membangkitkan jiwa-jiwa Islam untuk berjihad dan berjuang untuk bumi Palestin.
Hadirin dan hadirat sekalian.

2. Saya ingin memberikan kepada kalian penjelasan ringkas, berupa kesaksian mengenai Palestin dari dua sudut pandang.

Sudut pandang pertama,

I. Gaza yang hari ini menderita karena embargo. Gaza hari ini merupakan penjara terbesar di dunia bahkan penjara terbesar dalam sejarah manusia.
II. Sejumlah1,8 juta manusia terperangkap di dalam penjara ini tanpa boleh melakukan perjalanan keluar, tanpa boleh bergerak secara normal dan bebas. Seluruh sempadan ditutup dengan tembok,pintu-pintu sempadan ditutup, dan yang sangat disayangkan pintu Rafah yang terhubung ke Mesir juga ditutup, tidak dibuka kecuali
sedikit dan untuk beberapa ketika sahaja.

III. Hari ini Gaza menderita sangat parah karena embargo ini, karena kelaparan, dan karena hukuman kejam yang diberikan atas diri mereka.

IV. Apa yang sebenarnya telah dilakukan oleh rakyat Gaza sampai mereka pantas untuk dihukum seperti ini?

V. Demi Allah sama sekali mereka tidak melakukan apapun kecuali karena mereka memilih HAMAS (Gerakan Perlawanan Islam) melalui suatu pilihanraya yang bebas dan demokratik pada tahun 2006, yang tidak mengi’tiraf Rejim Israel.

VI. Sebagaimana juga para penduduk Tebing Barat yang pada pilihanraya itu juga memilih HAMAS karena mereka merasa memerlukan perlawanan (muqawamah). Mereka merasa wajib memilih jalan perlawanan ke atas Israel dan memilih pemimpin yangbersungguh-sungguh membela dan menjaga bumi Al-Quds, pemimpin yang bersungguh-sungguh menjaga hak rakyat Palestin untuk kembali
ke negerinya, dan pemimpin yang bersungguh-sungguh menjaga hak-hak semua rakyat Palestin

VII. Mereka juga telah memilih pemimpin yang berpegang teguh menjaga kewibawaan Palestin. Rakyat Gaza sekarang dihukum secara massal dan kolektif karena mereka memilih untuk melawan kehendak penjajah Israel dan Amerika Serikat, serta melawan semua syarat yang diajukan oleh Eropa yang zalim.

VIII. Hari ini Gaza membayar keteguhan, ketegaran dan kemuliannya, dengan harus menderita keparahan, luka-luka dan kelaparan serta dilarangnya seluruh warganya dari keluar.

IX. Warga Gaza telah membuktikan keteguhan kedua tangannya tetapi keteguhan ini juga ada di tangan kalian, bangsa Arab dan bangsa Muslimin, dan di tangan seluruh warga dunia yang merdeka, yang tidak akan tinggal diam atas kejahatan embargo dan kelaparan serta hukuman kolektif yang ditimpakan atas Gaza.

X. Karena itu sikap Anda di sini dan bertemunya Anda di sini serta bantuan Anda semua dalam mengumpulkan dana sekaligus meyakinkan para dermawan agar ikut serta dalam mendobrak embargo di Gaza merupakan pekerjaan agung.

XX. Kalau keluarga-keluarga kita di Gaza berjihad dengan nyawa, darahnya, badannya serta penderitaannya, tetapi Anda sekalian berjihad bersama seluruh manusia merdeka di seluruh dunia dengan harta, dengan kata-kata, dengan sikap Anda, dengan seluruh gerakan kafilah-kafilah ke Gaza, ...sampai seluruh sudut-sudut dunia mendengarkan teriakan
kita: SEKARANG MASANYA MENGHENTIKAN EMBARGO!



من جهَّز غازيًا في سبيل الله فقد غزا، ومن خلف غازيًا في سبيل الله بخيرٍ فقد غزا
“Sesiapa yang menyediakan kelengkapan seorang mujahid fi sabilillah, maka dia juga telah berperang, sesiapa yang membantu keluarga mujahid fi sabilillah , maka dia juga seperti berperang” riwayat Imam Bukhari dan muslim.
3. Sudut pandang kedua, adalah Al-Quds.

Wahai saudara-saudariku,

i. hari ini telah sempurna penjajahan atas Al-Quds. Telah sempurna pengusiran atas saudara-saudara kita di Al-Quds, pendirian pemukiman Yahudi di Al-Quds, telah dihancurkan tempat-tempat bersejarah kita di di Al-Quds, di Al-Khalil dan di Betlehem serta yang paling berbahaya adalah apa yang terjadi atas Masjidil Aqsa.

ii. Saudara-saudaraku, kiblat pertama Anda dan kita semua. Masjid yang agung dan penuh berkah ini, yang menjadi tempat Isra' Nabi kita Muhammad Sallallaahu 'alayhi wa sallam, dan kemudian bermi'raj daripadanya ke langit, semoga solawat dan salam serta keberkahan terlimpah atas beliau.

iii. Al-Quds dan Al-Aqsa merupakan pintu gerbang bumi ke langit, dan inilah jalan kekasih kita Muhammad SAW dalam perjalanannya yang penuh berkah dan agung ke langit-langit pertama.

iv. Hari ini Al-Aqsha terancam roboh akibat penggalian-penggalian yang mengantarkannya menuju kehancuran dan kemusnahannya, serta pembinaan Haikal Yahudi yang diagungkan di atas tanahnya.

v. Tahukah kalian bahwa ada 10 sinagog yahudi yang sudah dibangun di sekitar Masjidil Aqsha, sebagaimana kalian ketahui dalam telah dibangun sinagog Kharab dan sedang disiapkan pembangunan sinagog lain yang bertujuan merusak image mengenai Al-Quds yang lama.

Vi. Image Al-Quds akan dirampas dan diubah sampai kaumMuslimin nanti tidak akan mengenali lagi Masjidil Aqsha dan Kubah Asy-Syakhra. Sungguh mereka benar-benar menginginkan terjadinya perubahan image ini dan mengatur kehancuran Al-Quds terjadi di
depan mata kepala seluruh dunia. Apakah kita akan diam atas kejahatan ini?

vi. Al-Quds akan menjadi Yahudi, dan Al-Aqsha akan menjadi puing-puing dan adalah tanggung jawab kita semua dan Anda sekalian akan hal ini. Ini merupakan tanggung jawab sejarah kita. Tetapi di atas itu semua, wahai saudara-saudaraku, tenangkan diri kalian bersama kami rakyat Palestina, karena kami terikat sumpah
dan amanah.
4. Dalam konteks permasalahan Palestin ini, marilah bergading bahu untuk membebaskan bumi Palestin. HALUAN Malaysia berpandangan bahawa seluruh umat Islam sama ada individu mahupun kumpulan-kumpulan, persatuan-persatuan mahupun badan-badan bukan kerajaan (NGO) perlu bersatu padu, bekerjasama dan bantu membantu dalam menggembleng tenaga untuk menyelesaikan isu ini. Marilah sama-sama kita bersatu padu untuk membina kekuatan ke arah masa depan Islam yang gemilang.

Ayuhlah kita berpegang tangan bergading bahu untuk bersatu
Ayuh kita bersatu untuk Palestin tanpa ragu
Ayuh kita saling bantu-membantu untuk meringankan beban saudara kita di Bumi Palestin
Ayuh, bangkitkan jiwa dan hati kita untuk curahkan segala perhatian kita kepada mereka
Ayuh, kita tingkatkan rasa peduli kita untuk mereka

Bantulah dengan wang yang kita miliki ini untuk mereka.
Semoga segala bantuan kita ini dikira sebagai amal soleh untuk kita bawa di saat pertemuan kita dengan Allah SWT di hari akhirat kelak.

AYUH KITA BERSATU UNTUK PALESTIN!





TAZKIRAH RAMADAN - 22.7.2014M

TAZKIRAH RAMADAN
MASJID BANDAR SUNWAY
22.7.2014M BERSAMAAN 25 RAMADAN 1435H

FIRMAN ALLAH SWT DI DALAM SURAH AL MUZZAMMIL:


الحمد لله الذى جَعَلَ صِياَم رَمضان عُرْوةً مِن عُرى الاسلام
اشهد أن لااله الاالله وحده لاشريك له وأشهد أن محمدا عبده ورسوله اللهم صل وسلم على رسولك محمد وعلى آله وأصحبه اجمعين ومن تبعهم باحسان إلى يوم الدين.

1. Saya mengajak diri saya dan tuan-puan hadirin sekalian, marilah kita terus meningkatkan dan memperteguhkan ketaqwaan kita kepada Allah SWT dengan terus iltizam dan patuh kepada titah perintah Allah, suruhan dan laranganNya.

2. Marilah kita terus bersyukur ke hadrat Allah kerana kita masih dipanjangkan umur dan diberi kesempatan lagi kepada kita (oleh Allah) untuk kita terus berubudiyyah kepada Allah, khasnya di dalam bulan Ramadan al mubarak yang kini telah masuk dalam bahagian akhir bagi tahun ini.

3. Marilah kita terus berdo’a, mudah-mudahan kita mendapat rahmat Allah, keampunan Allah dan semoga kita dibebaskan dari azab di hari akhirat nanti. Sememangnya di bulan Ramadan ini, Ar Rasul SAW banyak berdo’a di samping ibadah dan kerja-kerja makruf yang dilipatgandakan semata-mata mencari keredhaaan Allah SWT. Rasul SAW menggalakkan umatnya berdoa di masa berbuka puasa (ifthar) serta menjelaskan bahawa doa di masa tersebut tidak ditolak(dimakbulkan oleh Allah SWT).

4. Abdullah bin Amru Al As berkata:


Aku telah mendengar Ar Rasul SAW bersabda bahawa sesungguhnya bagi orang yang berpuasa itu ketika ia berbuka terdapat doa yang tidak ditolak. (HR Ibnu Majah)

5. Allah SWT memberi jaminan bahawa Allah sentiasa hampir (dekat ) kepada hamba-hambanya. Firman Allah dalam ayat 186, surah Al baqarah:

Ertinya:
Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka): sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka); Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila ia berdoa kepadaKu. Maka hendaklah mereka menyahut seruanku (dengan mematuhi perintahKu), dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka menjadi baik serta betul.

6. Walaupun bulan Ramadan sudah hampir meninggalkan kita, orang-orang yang benar-benar beriman kepada Allah SWT amat sayang dan merasa sedih untuk berpisah dengan bulan Ramadan Al Mubarak ini. Abu Mas’ud al Ghifari ra pernah menyebut hadis Ar Rasul SAW:


Maksudnya: Sekiranya hamba-hamba Allah ini mengetahui apa-apa (kelebihan) di dalam bulan Ramadan, nescaya hamba-hamba Allah ini bercita-cita(mengharapkan) agar bulan Ramadan ini berlaku(berterusan) sepanjang tahun.

7. Realiti yang berlaku dan wujud dalam masyarakat orang-orang sendiri bagaimana? Majoriti masyarakat kini seolah-olah ingin agar segera keluar daripada bulan Ramadan dengan menggembar-gemburkan program hari raya yang sudah tersedia di kaca TV, media massa dan media sosial. Dan lebih gamat lagi apabila dipestakan dengan pembakaran mercun, meriam buluh dan sebagainya sehingga menenggelamkan suasana ibadah(ubudiyah) kepada Allah, lebih-lebih lagi di bahagian akhir Ramadan al mubarak ini. Sedangkan sepatutnya di bahagian akhir Ramadan inilah perlu kita melipatgandakan taqarrub( amalan-amalan bagi mendekatkan diri kepada Allah SWT).

8. Apa amalan Ar Rasul pada akhir Ramadan ini? Di dalam sunnah Ar Rasul SAW, baginda melipatgandakan ibadah(taqarrub) kepada Allah khusus di bahagian 10 hari yang terakhir dari bulan Ramadan. Tumpuan khusus diberi kepada ihya’ layali (malam-malam Ramadan) dengan:
a. Solat
b. Tilawah
c. Zikrullah
d. Istighfar
e. Berdoa
f. Dan iktikaf
g. Mengejutkan ahli-ahli keluarga untuk sama-sama bangun melaksanakan ihya layali Ramada.

Sabda AR Rasul SAW:

Adalah Rasulullah saw apabila menjelang sepuluh hari yang akhir daripada bulan Ramadan, maka Rasulullah saw menghidupkan malam-malam hari Ramadzan itu (dengan ibadah) dan menggerakkan ahli keluarganya (bangun beribadah) kepada Allah SWT, dan baginda SAW mengikat kukuh minzarnya( ini kata-kata kinayah bahawa Nabi SAW tidak mendekati isteri-isterinya dengan tujuan jimak) di dalam lingkungan masa tersebut.

9. Bagi kita selaku umat Muhammad SAW, sewajarnya kita bercontohnya kepada sunnah Ar Rasul SAW kerana di bahagian akhir Ramadan ini terdapat satu malam yang dikenali sebagai lailatul Qadr, yang sangat besar kelebihan dan fadhilatnya: Satu malam qadr itu fadilatnya melebihi seribu bulan.


Sesiapa yang Allah SWT pertemukannya dengan beribadah pada malam Qadr, itu adalah kurniaan dan nikmat daripada Allah SWT. Allah sahaja yang Maha Mengetahui siapakah dari kalangan hamba-hambanya yang benar-benar ikhlas dan sungguh-sungguh melaksanakan ubudiyah kepada Allah dengan penuh ketaatan. Walau bagaimanapun, Ar Rasul SAW memberi rangsangan dan menggesa orang-orang yang beriman, menuntut dan mencarinya dengan qosad dan niat mentaati Allah dan beribadah kepadaNya semata-mata.

Abu Said al Qudri ra, juga Abu Dzar ra pernah menceritakan bahawa Ar Rasul SAW bersabda:

Maksudnya:
Carilah malam tersebut(malam Qadar) pada bahagian sepuluh yang akhir dari bulan Ramadan pada setiap malam ganjil.
Menurut Fadhilah as sheikh Darwis Mustafa hasan dalam kitabnya haqiqah as saum, menjelaskan bahawa oleh kerana penentuan malam witir(ganjil) kemungkinan tidak tepat kerana bergantung kepada kepastian awal bulan dan akhir bulan, maka sewajarnya sepuluh yang akhir daripada bulan Ramadan itu dilipatgandakan ubidiyyah kepada Allah pada seluruh malam tersebut.
10. Demikianlah Ramadazan yang sewajarnya diberi perhatian dan penekanan ubudiyah oleh umat muhammad SAW. Ramadan yang disifatkan sebagai madrasah (tempat-masa-dan suasana didikan(tarbiah). Bagi mengawal hawa nafsu, membentuk diri, menyucikan ruh serta memperteguhkan keimanan juga menambahkan bekalan (zad) dalam rangka meneruskan kerja-kerja Islam dan khidmat deen semata-mata mencari keredhaan Allah SWT.

11. Profesor Muhammad Qutub dalam kitabnya manjaj tarbiyah Islamiyah pernah membuat perbandingan dan perumpamaan, antaranya: ibadah khusus di dalam islam seperti solat, saum, zakat, haji adalah ibarat mahatthot (stesyen, tempat perhentian)bagi orang-orang musafir mengambil bekalan(zat) untuk meneruskan perjalanan yang jauh. Tiada perjalanan yang lebih jauh lagi melainkan perjalanan untuk kita balik ke alam akhirat, yang tidak diketahui hujungnya. Ingatlah sebaik-baik bekalan ialah al taqwa. Firman Allah di dalam surah Al Baqarah, ayat 197:

Ertinya:
dan hendaklah kamu membawa bekal dengan cukupnya kerana sesungguhnya sebaik-baik bekal itu ialah memelihara diri (dari keaiban meminta sedekah); dan bertaqwalah kepadaKu wahai orang-orang yang berakal (yang dapat memikir dan memahaminya).

12. Penutup:

12.1 Marilah sama-sama kita pastikan agar ibadah kita di dalam bulan Ramadan yang datang setahun sekali ini benar-benar menjadi ibadah (ubudiyah) hanya sanya kepada Allah SWT.

12.2 Jangan sekali-kali dibiarkan diri kita dibawa arus keinginan dan kecenderungan sebahagian masyarakat sehingga perkara-perkara ibadah itu bertukar menjadi adat dan tradisi serta budaya tanpa merujuk kepada Al Quran dan As sunnah.

12.3 kita perlu bimbang takut kalau-kalau ibadah yang kita lakukan ini sia-sia seperti yang pernah diingatkan oleh Ar Rasul SAW:

Ertinya:

Berapa ramai orang yang berpuasa, tidak ada apa yang dia dapat melainkan lapar dan dahaga sahaja, berapa ramai orang yang bangun malam (solat) tidak mendapat apa-apa kecuali berjaga malam sahaja.

12.4. Oleh itu, sama-samalah kita kita menginsafi peringatan-peringatan Rasul SAW itu semoga puasa kita, solat kita, terawikh kita, witir kita, tilawah al quran, dikir dan doa kita dimakbulkan(diterima ) oleh Allah SWT dan benar-benar menjadi zat dan menambah kekuatan khasnys keimanan dan ketaqwaan kita.

Wassalam

22.7.2014
12.45 tghr





`Jika Allah SWT memberi hidayah kepada seorang lelaki lantaran anda, itu lebih baik bagimu daripada apa yang disinari matahari' HR At Tobrani