Wednesday, October 6, 2010

Bagaimana mengelakkan fitnah dalam organisasi? Siri 2

Assalamu'laikum wbth,

Sahabat/akhowat yang dirahmati Allah sekalian,

Saya ingin menyambung siri lalu berkaitan kaedah untuk mengelakkan fitnah dan ketidakharmonian di dalam organisasi. Penekanan kali ini ialah dalam aspek membersihkan niat.


2. Mensucikan niat

Kita bersungguh-sungguh memperingatkan sahabat-sahabat kita agar memastikan segala kerja adalah untuk Allah SWT bukan untuk mengambil hati sesiapa sahaja walaupun kepimpinan organisasi. Kita tidak bekerja untuk seseorang tetapi kerana Allah SWT. Kita melapor terus kepada Penguasa Semesta Alam.

Sewaktu peperangan Yarmuk di mana umat Islam menentang Rom, Ketua Panglima Perang Khalid bin Al Walid r.a. telah mengucapkan kata-kata berikut:

“Hari ini adalah hari-hari Allah. Tidak seharusnya kita di sini berbangga-bangga dan berbuat derhaka. Ikhlaskanlah jihadmu dan harapkan redha Allah SWT dengan amalmu. Hari ini akan meninggalkan akibat yang besar kemudiannya.”

Suasana yang sedang kita hadapi tidak berbeza dengan suasana yang dihadapi oleh Khalid bin Al Walid r.a. Kita berdepan dengan semua kuasa-kuasa besar dan musuh-musuh mengatasi kita. Kita berada dalam keadaan yang serupa dengan di hari-hari yang akan meninggalkan akibat yang besar kelak. Sama ada kita menang atau mereka, dari itu kita perlu sentiasa ingat untuk memasang niat yang ikhlas kepada Allah SWT. Kita bekerja hanya sanya kepadaNya bukan kerana yang lain.

Imam Al Banna berkata:

“Ikhlas adalah asas kejayaan dan seluruh urusan adalah di tangan Allah SWT. Orang-orang Islam terdahulu tidak menang kecuali dengan kekuatan Iman, kebersihan roh dan keikhlasan hati mereka. Di atas aqidah dan kesungguhan mereka, segala yang mereka lakukan adalah demi Islam sehingga sebatilah aqidah dan diri mereka. Akhirnya mereka adalah fikrah dan fikrah adalah mereka.”



Satu lagi saranan Al Imam Hasan Al Banna:

“Jika ada di kalangan kamu sesiapa yang sakit jiwanya dan ada hajat-hajat tersembunyi, pisahkanlah dia dari kumpulan kamu kerana dia akan menjadi pendinding di antara kamu dan rahmat Allah, dan di antara kamu dan kemenangan.”

Terdapat seorang ‘ulama bernama Abu Bakr al Aqthali yang telah membentuk satu badan da’wah semasa zaman ‘Abbasiyyah, 500 selepas hijrah. Beliau telah meletakkan syarat pada pengikutnya di mana mereka hanya mendapat hasil dari kerja-kerja mereka sahaja. Yakni tidak boleh menerima apa-apa sedeqah atau hadiah. Telah diberitakan apabila yang mempunyai niat tidak ikhlas tetapi mahu berjuang bersamanya, orang itu akan disuruh pulang. Katanya:

“Jika sebuah tentera meminta pertolongan dari mereka yang tidak bersih, tentera itu tidak akan menang.”

Timbangkanlah hakikat ini bila anda memasukkan seorang yang tidak bersih niatnya ke dalam organisasi . Anda melemahkan organisasi bukan meneguhkannya walaupun bilangan ahli semakin bertambah.

Seorang tabi’in, Ar Rabi’ bin Qasim berkata:

“Apa sahaja yang kamu lakukan bukan untuk mencari keredhaan Allah, tidak akan berkembang.”

Inilah yang perlu sentiasa diingatkan bahawa amal yang bukan untuk Allah tidak akan berkembang malah akhirnya akan pupus.

Semoga kita dapat menjaga keikhlasan kita di atas amalan yang kita lakukan dahulu, sekarang dan akan datang insha Allah.

No comments:

`Jika Allah SWT memberi hidayah kepada seorang lelaki lantaran anda, itu lebih baik bagimu daripada apa yang disinari matahari' HR At Tobrani