Friday, December 31, 2010

Pesanan pemimpin organisasi Islam berkaitan Tarbiah Pemuda

Imam Hasan Al-Banna:
“Wahai pemuda!
Setiap fikrah itu akan hanya berjaya apabila ia diperkuatkan dengan iman, dilengkapkan dengan keikhlasan yang mendalam untuk memperjuangkannya, ditambah dengan semangat yang berkobar-kobar dan persediaan yang rapi untuk beramal dan berkorban dalam perlaksanaannya.


Sh Mustafa Mashyur
`TARBIYAH BUKANLAH SEGALA-GALANYA, NAMUN DENGAN TARBIYAH SEGALA-GALANYA BOLEH TERCAPAI’

Mujahid Fathi Yakan:

”Pada hakikatnya usia muda seorang pemuda ialah usia yang penuh dengan cita-cita yang tinggi, darah yang gemuruh dan idealisma yang luas. Iaitu usia memberi pengorbanan dan menebus semula (maruah umat). Usia menabur jasa, memberi kesan dan kuat emosi”
”Pemuda ialah suatu tenaga yang digunakan oleh Islam untuk membangun dan memakmurkan alam, tetapi pihak lain telah mempergunakan pemuda untuk meruntuhkan umat.”

”Sesungguhnya masyarakat kini penuh sesak dengan para pemuda, tetapi para pemuda ini hanyalah kosong, hanyut dan terbiar”

Prof. Dr. Yusuf Al Qardhawi
”Generasi mendatang (iaitu) generasi yang dimenangkan Allah adalah generasi yang tidak sudi bekerja dalam kegelapan.”
”Mereka yakin bahawa kemuliaan boleh dicapai dengan pengorbanan, bukan dengan berbangga-bangga diri. Mereka juga yakin kemenangan dan kejayaan tidak boleh dicapai dengan banyak bercakap. Mereka yakin cita-cita yang suci akan terwujud dengan kesungguhan dan kerja yang berencana, bukan dengan senda gurau.”

Bagaimana mengelakkan fitnah dalam organisasi? Siri 7

Assalamu'laikum wbth,

Sahabat/akhowat yang dirahmati Allah sekalian,

Begitu cepat masa berlalu, tahun 2010 sudah hampir meninggalkan kita. Setiap detik masa berlalu, sebenarnya semakin dekat kita dengan panggilan kubur. Justeru itu, lipat gandakanlah amalan kita.

Akhir-akhir ini di kaca TV sering dipaparkan mengenai tayangan mengenai tanda-tanda kiamat menurut perspektif agama lain. Ada macam-macam ramalan yang mereka buat sama ada melalui Notradamus, Newton maupun daripada kitab agama Yahudi Nasarani turut dipaparkan. Ada yang mereka perkatakan itu ada yang hampir sama dengan apa yang Islam nyatakan. Namun bagi kita orang Islam semua hal berkaitan dengan tanda-tanda kiamat sama ada tanda kecil ataupun besar semestinya berdasarkan kepada apa yang disampaikan oleh junjungan besar kita Nabi Muhammad SAW. Kitab yang baik untuk dirujuk ialah kita rujuk ialah kita mengenai kiamat kecil, kiamat besar, syurga dan neraka oleh Dr. Sulaiman Ashqar.


Di dalam kesempatan kali ini izinkan saya untuk menyambung ciri yang seterusnya mengenai penyebab berlakunya fitnah dalam sesebuah organisasi iaitu Menilai seseorang dengan kebenaran bukan menilai kebenaran dengan seseorang. Bagi, kita prinsip ini perlu jelas.


7.Menilai seseorang dengan kebenaran bukan menilai kebenaran dengan seseorang. (Ta’riful rijal bil haq la ta’riful haq bil rijal)

Terimalah sesuatu berdasarkan kebenarannya bukan kerana status yang mengatakannya. Menimbang kedudukan seseorang juga hendaklah atas dasar sejauh mana jaraknya dari prinsip dan ajaran Islam, pandangan dan kefahamannya terhadap da’wah dan deen Allah SWT.

Sayyidina ‘Ali r.a. di dalam kata-katanya yang masyhur telah menyebut:

“Ta’riful rijal bil haq la ta’riful haq bil rijal”

“Nilailah seseorang dengan kebenaran bukan menilai kebenaran dengan seseorang.”


Tidak bermakna bila seseorang memegang jawatan yang tinggi dalam struktur organisasi, apa sahaja yang dikata adalah kebenaran. Kita tidak berfikir secara sedemikian. Apabila seseorang membuat kenyataan, kita menerimanya berdasarkan jauh dan dekatnya dengan ajaran Islam, bukan kerana orang itu berkedudukan tinggi. Sebaliknya, kita nilai seseorang atas lisan dan ‘amalnya. Jika amalannya sesuai dengan tuntutan ajaran Islam dan percakapannya mencerminkan kefahaman Islam, maka ia dikira baik. Akan tetapi jika ‘amal dan lisannya tidak mencerminkan ajaran Islam , maka dia berada di tahap rendah. Ini adalah sangat mustahak dalam kita menilai.

Kesimpulan
Neraca kita di dalam menilai kebenaran itu ialah sejauh mana dekatnya dengan ajaran Islam.

Thursday, December 23, 2010

Bagaimana mengelakkan fitnah dalam organisasi? Siri 6

Assalamu'laikum wbth,

Sahabat/akhowat yang dirahmati Allah sekalian,

Di dalam Islam, terdapat satu panduan di dalam kita membuat penilaian. Kita diajar untuk menilai seseorang Muslim berdasarkan kebaikan dan kesalahan yang dilakukannya secara adil. Oleh sebab itu, taaruf amat penting agar kita dapat mengenai hati budi dan jatidiri seseorang.Di dalam siri kali ini antara aspek penyebab berlakunya fitnah dalam sesebuah organisasi ialah NERACA MENILAI SESEORANG


6. Menilai seseorang berdasarkan seluruh hidupnya

Kita hendaklah menilai seseorang itu berdasarkan kepada keseluruhan, bukan berdasarkan satu peristiwa atau sebahagian kecil dari hidupnya. Selalunya, datang seorang yang sangat ghairah tentang ‘amal Islam, banyak bercakap dan mahu melakukan banyak perkara. Anda mengatakan dia seorang yang sangat berpotensi. Anda meninggikan dan cepat-cepat menaikkan tarafnya. Sebaliknya, ada seorang yang pada satu ketika melakukan kesilapan lalu anda terus merendahkannya.

Itu bukanlah satu tindakan yang wajar dalam menilai seseorang. Jalan yang selamat ialah kita menilai seseorang berdasarkan seluruh hidupnya, bagaimanakah ia secara umum. Kemungkinan terdapat satu dua perkara ganjil padanya, tetapi secara umum dia adalah lebih baik, dan itulah yang anda nilaikan. Pada satu masa seseorang boleh berlagak baik, sering ke masjid, bercakap tentang Islam dan dia menjadi pilihan anda. Anda terlupa bahawa sejarahnya terdapat kisah yang berbeza.

Terhadap seorang yang selama ini dalam keadaan yang baik, kemudian melakukan satu kesilapan, janganlah merendahkannya dan mengatakan dia sudah tidak berguna lagi. Lihatlah pada keseluruhan hidupnya, adakah padanya terdapat lebih kebaikan atau keburukan, itulah cara kita menilai.

Muslim terdahulu, apabila menilai seseorang dalam rijal hadith, mereka meninjau seluruh sejarah hidupnya. Hadithnya diterima atau tidak berdasarkan keseluruhan hidupnya.

Dalam sirah berlaku di mana golongan munafiqin menuduh Sayyidatina ‘Aisyah r.a. melakukan zina. Peristiwa itu bermula setelah tamatnya sebuah peperangan. ‘Aisyah duduk di dalam khemah bersama-sama rombongan. Satu masa ‘Aisyah pergi buang air kecil dan rantainya terjatuh. Sedang beliau cuba untuk mencarinya, rombongan Rasulullah itu tidak menyedari ketiadaan ‘Aisyah lalu berangkat pulang ke Madinah. Rasulullah SAW biasanya menyuruh seorang sahabat tinggal di belakang untuk memastikan tiada lagi yang tercicir. Kali ini sahabat yang bertugas ialah Safwan. Sedang dia mencari-cari apa-apa yang mungkin tertinggal, dia bertemu dengan ‘Aisyah. Lalu dia membenarkan ‘Aisyah naik untanya dan dia sendiri berjalan di hadapan.

Apabila mereka tiba di Madinah, golongan munafiqin menyebarkan fitnah bahawa ‘Aisyah tinggal di belakang bersama Safwan dan melakukan perbuatan sumbang. Beberapa orang Islam sendiri turut mengulang tuduhan orang munafiq itu seperti Mistah dan Hassan bin Tsabit, penyair yang terkenal itu. Hassan biasa menghasilkan syair yang sangat baik dalam mempertahankan Islam atau menentang kufur. Dia telah berperanan dalam masyarakat yang memberi nilai yang tinggi pada syair. Syair sangat berpengaruh hingga dapat mengubah satu-satu keadaan.

Hassan sangat berpengaruh tetapi terjebak dalam satu kesilapan, iaitu mengulang tuduhan yang dibuat oleh munafiqin. Tuduhan yang palsu seperti ini dalam Islam adalah satu dosa yang besar dan dihukum 100 kali sebatan. Setelah sekian waktu berlalu, turun ayat Al Quran mengatakan ‘Aisyah tidak berdosa. Rasulullah SAW menghukum mereka yang telah menuduh ‘Aisyah termasuk Hassan.

Satu ketika anak saudara ‘Aisyah, ‘Urwah bin Zubair Al Awwam, telah berkata mengenai Hassan dan melahirkan rasa marahnya. Tetapi ‘Aisyah sendiri menjawab:

“Anak saudaraku, biarkanlah dia. Dia pernah membela Rasulullah dengan syairnya.”

Begitulah cara ‘Aisyah melihat pada Hassan. Keseluruhan hidupnya adalah mulia, tetapi satu ketika dia melakukan kesilapan, namun itu bukan alasan untuk merendahkannya. ‘Aisyah telah membela Hassan ketika dia dicemuh oleh anak saudaranya.

Sekiranya ada seorang saudara kita yang telah melakukan jihad yang baik pada Islam tetapi kemudian melakukan beberapa kesilapan. Anda tidak terus menolak dan merendahkannya. Maafkanlah dia atas kesilapan itu berdasarkan sejarah hidupnya. Kemudian datang pula seseorang dan anda tahu bahawa seluruh sejarahnya mengandungi keburukan. Tunggulah sehingga dia benar-benar baik sebelum memberi jawatan dan meletakkannya hampir pada anda.

Kesimpulan
Di dalam organisasi, kita ada kayu ukur untuk menilai. Kesilapan kita di dalam menilai akan merosakkan organisasi seluruhnya.

Friday, December 17, 2010

Bagaimana mengelakkan fitnah dalam organisasi? Siri 5

Assalamu'laikum wbth,

Sahabat/akhowat yang dirahmati Allah sekalian,

Semua orang ada sifat marah. Persoalannya sama ada ianya boleh dikawal atau tidak dapat dikawal. Di dalam kitab Imam Ghazali dihuraikan dengan panjang lebar mengenai hal ini. Di dalam siri kali ini aspek yang dapat membantu berlakunya fitnah dalam sesebuah organisasi ialah dapat menjaga taqwa ketika marah.

5.Bertaqwa ketika marah

Apabila tercetus peristiwa yang boleh membangkitkan kemarahan anda, itulah masanya anda ingat untuk bertaqwa kepada Allah. Selalunya kesilapan dalam pertimbangan dan kesalahan-kesalahan berlaku ketika sedang marah. Anda tidak berada dalam kawalan diri sepenuhnya. Katakan telah datang seorang yang mencerca organisasi kita atau kerja-kerja kita lalu ini menimbulkan kemarahan anda. Kemungkinan anda tidak dapat membuat pertimbangan yang baik lalu terus membalas dan melenting. Ini akan meninggalkan kesan ke atas pandangan orang ramai pada Islam dan organisasi kita. Sebaliknya cuba bertenang dan ingatlah bahawa anda perlu mengingati Allah agar tidak jatuh dalam kesalahan.

Bakr ibn ‘Ubaidullah al Muzani, seorang yang salih telah berkata:

“Seorang tidak akan menjadi bertaqwa, kecuali jika ia bertaqwa dalam dua hal, iaitu makanan dan kemarahan.”

Inilah dua ketika di mana kita boleh menguji seseorang sama ada dia memiliki taqwa. Adakah dia ingat pada Allah dalam mencari nafkah dan halal haram makanannya? Adakah semasa marah, dia mengambil panduan Allah atau menolaknya tapi lalu melakukan kesilapan?

Biasa diberitakan tentang Ahmad ibn Hanbal r.a. bahawa beliau marah hanya kerana Allah dan tidak pernah untuk dirinya sendiri. Andainya berlaku sesuatu yang menyentuh agama, kemarahannya sangat besar hingga boleh dirasa yang dia bukan lagi orang yang sama. Marahnya hanya untuk Allah bukan untuk kepentingan peribadi. Pernah satu masa beliau berkata tentang orang yang salih di zamannya yang bernama Badr:

“Siapa yang boleh jadi seperti Badr? Badr dapat mengawal penuh lidahnya.”

Ini bermakna, Badr tidak cepat marah dan naik berang tetapi mengawal dirinya. Iman ahmad menganggap itu satu kelebihan. Beliau adalah salah seorang ‘ulama yang besar dan dia mempunyai caranya sendiri yang baik dalam menilai.

Telah bersabda Rasulullah SAW:

“Seorang muslim itu ialah orang yang, muslim lain selamat dari lidah dan tangannya.”

Maka orang lain tidak akan takut dianiya olehnya ketika dia marah.


Kesimpulan


Sifat menjaga taqwa ketika marah ini adalah satu sifat yang sangat mulia dan tinggi. Marilah sama-sama kita memilikinya, insha Allah.

Faktor-faktor jiddiyah dalam kehidupan pendakwah siri 7

Di dalam siri yang sebelum ini, telah saya terangkan bahawa, memahami tugasan kita sebagai anggota secara jelas akan membantu kita agar lebih sungguh-sungguh di dalam amal daawi dan tarbawi. Jika tidak jelas, kita mungkin akan teraba-raba, kerana tidak jelas hala tuju.

Tugasan kita sebagai anggota di dalam organisasi dan tuntutannya adalah seperti berikut:

1.Memahami sebenar-benarnya erti komitmennya kepada Islam.

2.Mengenal karakter marhalah/tahapan da’wah yang sedang dijalaninya beserta aktiviti-aktiviti sekitarnya.

3.Meyakini bahwa kembali kepada Al-Quran dan as-sunnah rasul SAW secara benar dan serius adalah satu – satunya jalan untuk menyelamatkan ummat Islam dari segala krisis.

4.Yakin akan kewajiban bergerak membangunkan iman di dalam jiwa manusia.

5.Harus mengetahui sejelas – jelasnya bahwa amal usaha menegakkan Daulah Islamiyyah adalah kewajiban setiap Muslim dan Muslimah.

6.Mengetahui bahwa kewajiban ini tidak mungkin terlaksana dan tercapai hanya dengan usaha individu.

7.Amal jama’i dipandang sebagai persoalan yang wajib ditunaikan sebelum melangkah membangun kembali Daulah Islamiyyah.

8.Dalam memilih harus dengan kesedaran sendiri, tidak kerana desakan, paksaan, berpura – pura dan kepentingan lain.

10.Dasar ber-Amal jama’i semata – mata karena ALLAH. ( Q.S Al Fath : 10 )

11.Setiap anggota organisasi harus menyedari akan kebaikan yang tak ternilai dengan bergabungnya di dalam organisasi yang memperjuangkan Islam secara benar.

12.Harus mengetahui bahwa persoalan terpenting di jalan da’wah ialah kesedaran terhadap pengawasan ALLAH SWT.


Penutup

Semoga kita dapat hiasi diri kita dengan sifat-sifat ini. Marilah sama-sama kita menghadzamkannya.


Rujukan:

http://www.scribd.com/doc/9432609/Al-Qiyadah-Wal-Jundiyah

Monday, November 29, 2010

Bagaimana mengelakkan fitnah dalam organisasi? Siri 4

Assalamu'laikum wbth,

Sahabat/akhowat yang dirahmati Allah sekalian,

Di dalam realiti masyarakat kita hari ini, kita biasa mendengar kata-kata: ada ubi ada batas, ada hari boleh balas.

Sifat ini adalah sifat yang sudah sebati dengan insan yang bergelar manusia yang suka hidup berdendam dan berdengki. `Biar padan muka', getus hati yang sedang marah. Namun, bagi kita yang melalui proses tarbiah Islamiah, hati kita perlu diproses sentiasa agar dapat memiliki sifat Nabi SAW yang mulia iaitu suka memaafkan.

Dalam siri kali ini izinkan saya menyambung siri lalu berkaitan kaedah untuk mengelakkan fitnah dan ketidakharmonian di dalam organisasi. Penekanan kali ini ialah memiliki sifat suka memaafkan dan bukan membalas

4.Memaafkan bukan membalas

Apabila seseorang melakukan kesalahan atas kita, adalah lebih baik untuk memaafkan dari melakukan balasan. Ini dapat dilihat dengan jelas pada kisah Ibnn Sammak. Beliau adalah guru anak-anak Khalifah Harun ar Rasyid dan juga menjadi salah seorang penasihat baginda. Satu ketika beliau telah berkata sesuatu yang menimbulkan kemarahan temannya. Lalu temannya berkata:

“Aku akan bertemu kamu esok dan aku memberitahu semua kesalahan yang telah kamu lakukan padaku.”

Jawab beliau: “Sebenarnya kita akan bertemu semula esok untuk bermaaf-maafan.”

Sikap ini sangat penting dalam bekerja secara organisasi. Jika semua kesalahan yang berlaku perlu dibalas, tiada organisasi yang boleh bekerja dan bergerak dengan baik. Orang akan berpecah kepada berbagai-bagai kumpulan dan pecahan. Sentiasalah memaafkan kesalahan yang dilakukan secara peribadi ke atas anda.

Di dalam Al Quran dinyatakan:

Dan (bagi) orang-orang yang apabila mereka diperlakukan dengan zalim mereka membela diri. Dan balasan suatu kejahatan adalah kejahatan yang serupa, Maka barang siapa memaafkan dan berbuat baik Maka pahalanya atas (tanggungan) Allah. Sesungguhnya dia tidak menyukai orang-orang yang zalim. Dan Sesungguhnya orang-orang yang membela diri sesudah teraniaya, tidak ada satu dosapun terhadap mereka. (Asy-Syuura:39-41)

Kesimpulan
Sifat memaafkan ini adalah satu sifat yang sangat mulia dan tinggi. Marilah sama-sama kita memilikinya, insha Allah.

Thursday, October 21, 2010

Bagaimana mengelakkan fitnah dalam organisasi? Siri 3

Assalamu'laikum wbth,

Sahabat/akhowat yang dirahmati Allah sekalian,

Di dalam realiti masyarakat kita hari ini, ramai yang mudah melenting apabila diberi teguran. Namun, bagi kita yang melalui proses tarbiah Islamiah, hati kita perlu diproses sentiasa agar dapat menerima teguran yang membina.

Saya ingin menyambung siri lalu berkaitan kaedah untuk mengelakkan fitnah dan ketidakharmonian di dalam organisasi. Penekanan kali ini ialah dalam saling nasihat menasihati.

3.Menerima dan meminta nasihat

Meminta nasihat dan menerimanya bila diberi. Ini adalah sebahagian dari keikhlasan niat di mana kita melakukannya kerana Allah SWT. Kita tidak merasa terhina bila dinasihati dan menerima kebenaran walau bertentangan dengan apa yang ada pada kita. Itu adalah sifat orang-orang beriman. Kerana itulah Rasulullah SAW bersabda:

“Al-hikmah itu adalah barang milik mukmin yang hilang. Di mana sahaja dia menjumpainya, dialah yang paling layak untuk mengambilnya semula.”

Apabila barang kita hilang, maka kitalah yang paling berhak untuk mengambilnya, bukan orang lain. Sama halnya dengan kebenaran, jika kita menjumpainya, kita mahukannya kerana ia milik kita. Meminta nasihat dan menerimanya sangat baik. Paling kurangnya, kita menerima nasihat. Jika kita pada posisi yang lebih baik, maka mintalah nasihat juga. Khalifah ‘Umar ibn ‘Abdul ‘Aziz telah berkata pada khadamnya:

“Orang-orang sebelum saya iaitu wazir-wazir negeri, biasa mengintip orang ramai. Namun saya memilih kamu menjadi pengintip atas diri saya sendiri. Jika kamu menemui saya mengata atau berbuat sesuatu yang tidak sepatutnya saya kata atau buat, maka peringatkan dan halangilah saya.”

Bahkan baginda sendiri meminta nasihat.

Pada hakikatnya, orang yang menasihati kita adalah sama ibaratnya dengan orang yang memberi kita hadiah. Sepertimana kata, Imam Asy-Syafi’e:

Semoga rahmat Allah dilimpahkan ke atas orang yang memberi hadiah kepadaku dengan menunjuki kesilapanku.”

Jika kesilapan kekal bersama kita, 1000 orang akan melihat kesilapan itu. Akan tetapi jika ada orang yang menegur kita, kesilapan itu akan hilang. Adalah satu kebaikan apabila terdapat orang yang memberitahu kita akan kesilapan yang ada. Ia dapat diperbaiki. Malah adalah lebih baik, jika kita sendiri meminta orang lain untuk mengingatkan diri kita.

Di antara perkara yang disebut oleh para rasul tentang kaum mereka yang dibinasakan ialah sikap mereka yang tidak mahu menerima nasihat. Nabi Syu’aib a.s ketika melihat tempat tinggal kaumnya yang telah Allah binasakan berkata:

“Aku telah menasihati kamu semua dan aku telah berusaha sebaik mungkin untuk menyampaikannya pada kamu. Tetapi kamu tidak suka mendengar nasihat.”

Itulah yang dikesali oleh baginda, iaitu sikap kaumnya yang tidak suka mendengar nasihat.

Seorang tabi’in, Bilal ibn Sa’ad telah berkata pada sahabatnya Abdur Rahman ibn Yazid:

“Aku telah mendengar hadith yang mengatakan seorang mukmin itu adalah cermin kepada saudaranya. Adakah kamu mendapati apa-apa kekurangan pada diriku?”

Seperti melihat menerusi cermin, anda dapat melihat diri anda sendiri. Menerusi saudara anda, anda dapat melihat kesilapan sendiri kerana dia akan memberitahunya. Tanpa peringatan dari sahabat kita, kesilapan akan bertambah dan apabila sudah banyak, adalah sungguh tidak baik pada kita sebagai mukmin dan da'i ilallah.


Bersambung insha Allah....

Friday, October 8, 2010

Faktor-faktor jiddiyah dalam kehidupan pendakwah siri 6

Assalamu'alaikum wbth,


Dalam kesempatan ini, saya ingin menyambung topik perbincangan kita yang berkaitan faktor yang boleh meningkatkan jiddiyah. Faktor keenam ialah: 6. Hubungan ahli dengan pemimpin organisasi jelas dan difahami oleh setiap ahli. Tugasan dan hak ahli serta pimpinan mestilah terperinci, jelas dan difahami oleh setiap ahli.

Dalam siri kali ini saya mengemukakan isi-isi penting hubungan ahli dengan kepimpinan organisasi yang dipetik daripada kitab Toriqud da’wah Bainal Qiyadah Wal Jundiyah karangan Al Marhum Sheikh Mustafa Mashyur. Menurut beliau,
1. Pemimpin harus pandai memilih orang yang baik dalam memegang tanggungjawab.
2. Tidak boleh bersikap pesimitis dan buruk sangka.
3. Pemimpin dapat bergaul rapat dengan anggotanya.
4. Memperbaiki pembagian tugas dan menentukan spesialisasi supaya tidak berlaku pertindihan.
5. Menentukan, mengatur dan memudahkan jalur komunikasi di setiap peringkat.
6. Berusaha sungguh – sungguh meningkatkan kualiti kepemimpinan dan latihan anggota
sesuai dengan bidang masing – masing.
7. Penting memberikan kebebasan kepada anggota untuk memilih sarana dan cara yang paling baik yang dapat membantu pelaksanaan tugasnya selagi mana tidak bercanggah dengan syara’.
8. Selalu membangkitkan semangat kerja sama yang penuh kejujuran dengan anggota.
9. Harus membiasakan diri bermusyawarah(SYURA) dengan para anggotanya.
10. Menentukan keputusan dan perintah yang hendak dilaksanakan.
11. Diadakannya pertemuan rutin dengan sesama pengurus untuk menyelaraskan gerakan.
12. Memperhatikan setiap rangkaian dan mata rantai dalam komunikasi, tidak overlapping.
13. Memperhatikan setiap anggota yang diberikan amanah dan cepat menegurnya jika melakukan kesalahan.
14. Perlu mendorong dan meningkatkan semangat anggota yang menjalankan amanahnya.
15. Semua anggota bekerja semata – mata karena ALLAH .
16. Memiliki pengetahuan lengkap tentang perjalanan gerakan, pelaksanaan dan aktivitas
yang dilakukan para pelaksana.
17. Memperhatikan kelurusan, keaslian dan kemantapan jalan da’wah serta menjauhi bentuk penyimpangan.
18. Memadukan antara generasi pertama dan generasi penerus dalam setiap kegiatan.
19. Memelihara tabiat gerakan da’wah dengan seluruh potensi yang ada.

Penutup

Semoga kita dapat hiasi diri kita dengan sifat-sifat ini.

Bersambung.... Tugasan dan hak ahli serta pimpinan akan dibincangkan dalam siri yang akan datang insha Allah

Rujukan:

http://www.scribd.com/doc/9432609/Al-Qiyadah-Wal-Jundiyah

Wednesday, October 6, 2010

Bagaimana mengelakkan fitnah dalam organisasi? Siri 2

Assalamu'laikum wbth,

Sahabat/akhowat yang dirahmati Allah sekalian,

Saya ingin menyambung siri lalu berkaitan kaedah untuk mengelakkan fitnah dan ketidakharmonian di dalam organisasi. Penekanan kali ini ialah dalam aspek membersihkan niat.


2. Mensucikan niat

Kita bersungguh-sungguh memperingatkan sahabat-sahabat kita agar memastikan segala kerja adalah untuk Allah SWT bukan untuk mengambil hati sesiapa sahaja walaupun kepimpinan organisasi. Kita tidak bekerja untuk seseorang tetapi kerana Allah SWT. Kita melapor terus kepada Penguasa Semesta Alam.

Sewaktu peperangan Yarmuk di mana umat Islam menentang Rom, Ketua Panglima Perang Khalid bin Al Walid r.a. telah mengucapkan kata-kata berikut:

“Hari ini adalah hari-hari Allah. Tidak seharusnya kita di sini berbangga-bangga dan berbuat derhaka. Ikhlaskanlah jihadmu dan harapkan redha Allah SWT dengan amalmu. Hari ini akan meninggalkan akibat yang besar kemudiannya.”

Suasana yang sedang kita hadapi tidak berbeza dengan suasana yang dihadapi oleh Khalid bin Al Walid r.a. Kita berdepan dengan semua kuasa-kuasa besar dan musuh-musuh mengatasi kita. Kita berada dalam keadaan yang serupa dengan di hari-hari yang akan meninggalkan akibat yang besar kelak. Sama ada kita menang atau mereka, dari itu kita perlu sentiasa ingat untuk memasang niat yang ikhlas kepada Allah SWT. Kita bekerja hanya sanya kepadaNya bukan kerana yang lain.

Imam Al Banna berkata:

“Ikhlas adalah asas kejayaan dan seluruh urusan adalah di tangan Allah SWT. Orang-orang Islam terdahulu tidak menang kecuali dengan kekuatan Iman, kebersihan roh dan keikhlasan hati mereka. Di atas aqidah dan kesungguhan mereka, segala yang mereka lakukan adalah demi Islam sehingga sebatilah aqidah dan diri mereka. Akhirnya mereka adalah fikrah dan fikrah adalah mereka.”



Satu lagi saranan Al Imam Hasan Al Banna:

“Jika ada di kalangan kamu sesiapa yang sakit jiwanya dan ada hajat-hajat tersembunyi, pisahkanlah dia dari kumpulan kamu kerana dia akan menjadi pendinding di antara kamu dan rahmat Allah, dan di antara kamu dan kemenangan.”

Terdapat seorang ‘ulama bernama Abu Bakr al Aqthali yang telah membentuk satu badan da’wah semasa zaman ‘Abbasiyyah, 500 selepas hijrah. Beliau telah meletakkan syarat pada pengikutnya di mana mereka hanya mendapat hasil dari kerja-kerja mereka sahaja. Yakni tidak boleh menerima apa-apa sedeqah atau hadiah. Telah diberitakan apabila yang mempunyai niat tidak ikhlas tetapi mahu berjuang bersamanya, orang itu akan disuruh pulang. Katanya:

“Jika sebuah tentera meminta pertolongan dari mereka yang tidak bersih, tentera itu tidak akan menang.”

Timbangkanlah hakikat ini bila anda memasukkan seorang yang tidak bersih niatnya ke dalam organisasi . Anda melemahkan organisasi bukan meneguhkannya walaupun bilangan ahli semakin bertambah.

Seorang tabi’in, Ar Rabi’ bin Qasim berkata:

“Apa sahaja yang kamu lakukan bukan untuk mencari keredhaan Allah, tidak akan berkembang.”

Inilah yang perlu sentiasa diingatkan bahawa amal yang bukan untuk Allah tidak akan berkembang malah akhirnya akan pupus.

Semoga kita dapat menjaga keikhlasan kita di atas amalan yang kita lakukan dahulu, sekarang dan akan datang insha Allah.

Tuesday, September 28, 2010

Bagaimana mengelakkan fitnah dalam organisasi? Siri 1

Assalamu'laikum wbth,

Sahabat/akhowat yang dirahmati Allah sekalian,

Katakan anda seorang doktor dan dikunjungi oleh seorang pesakit. Apakah tindakan yang diambil? Anda bertanyakan tanda-tandanya, cuba mencari punca penyakit dan mengubati pesakit itu. Tetapi apa pula yang anda lakukan pada diri sendiri? Tidakkah anda mengambil langkah-langkah yang boleh mengelakkan dari terkena penyakit? Anda akan mengelak dari keadaan terpaksa mengambil ubat. Anda juga menjaga pemakanan dan menjauhi ancaman penyakit pesakit. Tetapi apakah itu semua dapat menjamin anda terselamat dari diserang penyakit? Tidak, kerana apa sahaja boleh berlaku dengan kehendak Allah SWT.

Perkara yang sama berlaku dalam masyarakat. Terdapat beberapa persamaan antara apa yang berlaku di dalam badan manusia dengan apa yang berlaku di dalam masyarakat. Masyarakat ditimpa penyakit, manusia pun ditimpa penyakit. Kedua-duanya memerlukan rawatan. Kadangkala setelah menerima rawatan, pesakit itu menjadi pulih, dan begitu jugalah sesebuah masyarakat. Manusia perlu mengambil langkah-langkah mengelakkan dari terkena penyakit. Keperluan yang sama juga terdapat pada sesebuah organisasi Islam.

Kita tidak dapat menghalang dari ditimpa fitnah. Itu adalah sebahagian dari ujian Allah SWT yang sememangnya menghendaki kita melalui fitnah dan kesusahan. Peranan kita ialah cuba mengambil langkah berjaga-jaga untuk mengelak fitnah. Semuanya bergantung kepada Allah SWT.

Langkah-langkah yang boleh kita ambil untuk mengelakkan fitnah ialah seperti berikut:

1.Memohon perlindungan Allah dari fitnah

Doa adalah sangat mustahak. Kita memohon perlindungan Allah dadri fitnah dan dari apa sahaja penyelewengan dari da’wah islamiyah. Telah berkata ‘Ammar bin Yasir r.a. apabila melihat bibit-bibit pertelingkahan di antara Mu’awiyah dan Sayyidina ‘Ali r.a.:

“A’udzubullahi minal fitan”
“Aku berlindung dengan Allah dari fitnah.”

Inilah yang kita lakukan untuk mengelak fitnah. Tetapi bila fitnah telah terjadi, kita perlu pula meninjau apa jua bentuk fitnahnya.

Bersambung....

Rujukan:

Kitab Al 'Awaiq karangan Muhammad Ahmad Ar Rasyid.

Thursday, September 23, 2010

Faktor-faktor jiddiyah dalam kehidupan pendakwah siri 5

Assalamu'alaikum wbth,

Saya ingin mengucapkan ucapan yang sering diucapkan oleh para sahabat Rasulullah SAW di hari Eid iaitu `Taqqabbalallahu minna wa minka' bermaksud semoga Allah menerima amal saya dan amal anda.

Selain daripada melaksanakan perkara yang fardzu, kita digalakkan untuk melaksanakan banyak amalan sunat. Amalan yang sunat ini sebenarnya amat dituntut bagi menutup pintu ketamakan iblis. Iblis adalah musuh kita yang utama. Ia sentiasa berusaha agar kefardzuan yang kita lakukan agar berkurang atau hilang.

Saya ingin mengambil kesempatan buat sahabat/ah sekalian untuk meneruskan puasa sunat 6 Shawwal.

Diriwayatkan drpd Abu Ayyub Al Ansari ra, bahwasanya Nabi SAW bersabda:

`Barangsiapa yang berpuasa pada bulan Ramadan lalu diiringi dengan enam hari bulan Shawal, maka seolah-olah ia telah berpuasa sepanjang masa(setahun)'

Dalam kesempatan ini, saya ingin menyambung topik perbincangan kita yang berkaitan faktor yang boleh meningkatkan jiddiyah. Faktor kelima ialah:
Mengumpulkan wang yang cukup untuk pelbagai perancangan.


Kewangan bukanlah satu bahagian yang terpenting dalam da'wah. Akan tetapi ia akan banyak membantu kita untuk pelaksanaan sesuatu projek.

Di dalam seerah pun terdapat ramai sahabat dan sahabiah yang korporat yang membiayai perjalanan dakwah yang dibawa oleh Ar Rasul SAW. Antaranya ialah Saidatina Khadijah, Saidina Abu Bakar, Saidina Uthman Inbu Affan dan Saidina Abdurrahman Auf.

Bagaimana untuk mengumpulkan dana itu?

1. Melalui yuran keahlian.

2. Di samping yuran keahlian, boleh juga melalui pelaburan yang dibuat oleh ahli-ahlinya yang benar-benar mahir dalam bidang itu.

3. Begitu juga, jika ahli-ahli organisasi itu benar-benar serius akibat dari faktor-faktor yang tersebut di atas, mereka mudah menderma lebih.

Rumusan
Marilah sama-sama kita bina kekuatan dana ini untuk membantu menjayakan projek-projek ummah.

Saturday, September 18, 2010

Kematian pemimpin merupakan ujian bagi sesuatu organisasi Islam

Assalamu'alaikum wbth,

Menurut Dr. Abdul Karim Zaidan dalam kitabnya bertajuk Sunan Ilahiyah di dalam bab Sunnatullah fil fitnah wal ibtila’, beliau menjelaskan bahawa ada kalanya organisasi Islam diuji dengan kematian pemimpin mereka sama ada dengan kematian biasa atau terbunuh. Hal ini merupakan cubaan yang berat. Justeru itu organisasi Islam wajar mempunyai sikap yang benar dalam menghadapi ujian yang sulit ini dengan menghadapinya dengan:
a.Kesabaran
b.Tetap berpegang kepada prinsip yang diperjuangkan oleh beliau dan organisasi
yang diasaskan.

Prinsip yang dimaksudkan ialah kerja dakwah illalah dan usaha meninggikan kalimah Allah di atas muka bumi .

Prinsip asas ini akan tetap diteruskan dan tidak berakhir walaupun pemimpinnya meninggal dunia. Organisasi Islam berkenaan tidak boleh berhenti dan menjadi lemah dari perjuangan jihadnya akibat musibah kematian pemimpin mereka.

Analogi mudah yang boleh dikaitkan di sini ialah: tidakkah anda melihat bahawa solat jemaah di masjid akan diteruskan solatnya meskipun imam masjidnya meninggal dunia. Samalah juga dengan organisasi Islam, usaha mulia ini perlu diteruskan walaupun pemimpinnya meninggal dunia.
Syariat Islam mencela para sahabat r.hm yang berhenti berjuang hanya kerana Ar Rasul SAW wafat. Allah SWT berfirman di dalam surah Ali Imran ayat 144:

`Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul. Apakah Jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang (murtad)? Barangsiapa yang berbalik ke belakang, maka ia tidak dapat mendatangkan mudharat kepada Allah sedikitpun, dan Allah akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur.’


Tafsiran ayat ini adalah, Allah SWT menjelaskan bahawa Rasulullah SAW tidak bersama kaumnya untuk selama-lamanya. Justeru itu amat penting bagi ummat Islam untuk sentiasa berpegang teguh dengan apa yang dibawa oleh baginda SAW. Deen Allah SWT tidak akan pupus dengan wafat atau terbunuhnya para Nabi.

Allah SWT berfirman: Apakah jika ia wafat atau dibunuh kamu akan berpatah balik ke belakang? Yakni kamu mundur dan berhenti dari berjihad. Barangsiapa yang berbuat demikian, maka ia tidak akan memudaratkan Allah SWT sedikitpun. Allah SWT akan memberi pahala kepada orang-orang yang bersyukur, yakni orang-orang yang taat kepada Allah dan membela agama-Nya serta mengikuti Rasul-Nya semasa hidup dan sesudah wafatnya.

Ringkasnya:

Apabila berdepan dengan musibah sebegini bagi sesuatu organisasi Islam, kita perlu bersabar dan Tsabat (tetap berpegang) kepada prinsip yang diperjuangkan oleh beliau dan organisasi Islam yang diasaskan.

Friday, August 20, 2010

Muhasabah diri di sepertiga pertama Ramadan

Assalamu'alaikum wbth,

1. Apa yang paling berharga yang boleh kita perolehi dari 1/3 pertama Ramadan kali ini? Pertanyaan ini penting kerana dari situ kita akan dapat gambaran yang jelas tentang prestasi saum kita. Jangan sampai ibadah saum kali ini ternyata tidak berbekas sama sekali.

Sabda Nabi:

ر ب صا ئىم ليس له من صيا مه الأ الجو ع و ر ب قا ئم ليس له من قيا مه الأ الشهر
Berapa banyak orang yang berpuasa, tetapi tidak mendapat apa-apa dari puasanya kecuali lapar dan berapa ramai orang yang beribadah malam tidak mendapat apa-apa dari ibadahnya kecuali berjaga malam.

HR Ibnu Majah

2. Di sepertiga pertama bulan Ramadan ini marilah sama-sama kita bermuhasabah pencapaian kita sepanjang bulan yang berkat ini.

Khalifah Umar ibnul khattab ra pernah berkata:

Hisablah diri kamu sebelum kamu dihisab....


2.1 Senarai semak pencapaian kita kali ini:

Al Quranul karim
~Membaca berapa kali khatam dalam satu bulan?
~Murajaah hafalan: berapa juz?
~Menghafal: berapa rubu’?

Solat
~Solat subuh
~Selain subuh, tepat waktu?
~Solat sunat terawikh
~Solat sunat muakkadah : 12 rakaat
~Solat Dhuha

Pergaulan di bulan Ramadan
~Mempererat hubungan
~Menemukan sahabat baru
~Berkenalan dengan orang banyak

Di jalan Allah SWT
~Bantuan
~Terhadap tetangga dan kaum kerabat
~Tolong menolong, erat hubungan, kunjung mengunjung
~Di rumah wajah berseri , berbicara dengan lembut, menolong dalam hal ketaatan

Pengetahuan di bulan Ramadan
~Buku yang dibaca semasa bulan Ramadan
~Tafsir; nama surahnya
~Akhlaq terpuji semasa Ramadan
~Akhlaq terpuji yang diperolehi semasa Ramadan
~Akhlaq tercela yang dihilangkan selama Ramadan

Kedermawanan
~Projek kebaikan untuk umum
~Zakat fitrah
~ Sadaqah


3.0 Kesimpulan

Puasa yang efektif akan melahirkan peribadi-peribadi yang bertaqwa kepada Allah SWT.



“…..Apa jua kebaikan yang kamu kerjakan adalah diketahui oleh Allah dan berbekallah dengan secukupnya, kerana sesungguhnya sebaik-baik bekal itu adalah taqwa: dan bertaqwalah kepadaKu wahai orang-orang yang berakal (yang dapat memikir dan memahaminya)

Al-Baqarah : 197

Tuesday, July 13, 2010

Faktor-faktor jiddiyah dalam kehidupan pendakwah siri 4

Assalamu'alaikum wbth,

Alhamdulillah, dapat saya bertemu dengan saudara-saudari sekalian di medan siber ini. Sehingga ke hari ini kita dapati keprihatinan pemuda dan remaja terhadap masih tegar terhadap isu Palestin, walaupun ditenggelami oleh perlawanan bolasepak piala dunia yang berlangsung selama sebulan lebih dan baru sahaja berakhir Isnin lalu. Kelab penyokong LL4G, Allah izin telah mencecah 52ribu orang lebih sehingga artikel ini ditulis. Rupanya ramalan banyak pihak yang menyatakan isu Palestin ini akan tenggelam dengan demam piala dunia agak meleset sama sekali.

Cuma yang kita harapkan semangat-semangat sahaja tidak memadai. Ianya perlu dibina dengan ilmu dan tasawwur yang betul. Justeru itu, teruskanlah membaca, mengkaji, dan berkongsi dengan rakan-rakan yang lain.

Dalam kesempatan ini, saya ingin menyambung topik perbincangan kita yang berkaitan faktor yang boleh meningkatkan jiddiyah. Faktor keempat ialah: Mentarbiah dalam bentuk hamasah (rangsangan/enthusiasm) dan wa'adz (nasihat)

Buku yang berguna untuk menggalakkan jiddiyah ialah buku sirah sahabat Rasul SAW, terutamanya yang menyentuh aspek perjuangan dan buku pelembut hati (Ar Raqa iq karangan Muhammad Ahmad ar Rasyid)

Antara buku serah yang baik untuk dibaca ialah 60 sahabat Rasul(Ar rijal haulal rasul) oleh Khalid Muhammad Khalid. Manakala sinopsis kita Ar Raqaiq pula beliau menggariskan beberapa isi penting dalam melembut hati dan membina jiwa yang kuat dan bercita-cita besar. Bab-bab penting di dalam kitab ini antaranya kepentingan bertasbih, detik-detik berharga, permulaan yang betul, menuju kesenangan akhirat, kepentingan ukhuwwah, pohon-pohon keimanan, membatasi angan-angan dan kuburan yang membisu.

Carilah buku berikut, bacalah berulang kali dan amalkanlah. Insha Allah kita akan tergolong dalam kalangan orang yang mempunyai jiddiyah yang tinggi.

Sunday, June 13, 2010

Faktor-faktor jiddiyah dalam kehidupan pendakwah siri 3

Salam wbth,

Alhamdulillah, dapat saya bertemu dengan saudara-saudari sekalian di medan siber ini. Saya merasa amat bahagia kerana dapat menyumbang sesuatu untuk saudara kita di Palestin. Apa yg kita hadapi seperti tekanan, kurang tidur, hilang selera makan, dan sebagainya; semuanya itu amat kecil berbanding dengan apa yang dihadapi oleh rakyat Palestin yang berdepan dengan zionis Israel terkutuk.


Kita mengharapkan agar selepas, kita terus menerus istiqomah membantu melalui pelbagai wasilah yang syarak. Saya ingin mengucapkan tahniah kepada badan ngo yang terlibat secara langsung dan tidak langsung bagi menjayakan usaha murni ini. Hanya Allah SWT sahajalah yang mengganganjarinya. Dalam isu palestin ini, ianya menjadi isu yang menyatukan ummah, insya Allah.


Dalam kesempatan ini, saya ingin menyambung topik perbincangan kita yang berkaitan faktor meningkatkan jiddiyah. Faktor ketiga ialah: Mengetahui dan jelas bahawa kita dilingkungi bahaya dan musuh sentiasa awas serta merancang terhadap kita.


Terdapat ayat-ayat al Quran yang menjelaskan perkara ini kepada sahabat Rasulullah SAW, yang bermaksud:

"... mereka tidak henti-henti memerangi kamu sampai mereka mengembalikan kamu dari agamamu (kepada kekafiran), seandainya mereka sanggup..."
(al Baqarah: 217)

"Sebahagian besar ahli kitab menginginkan agar mereka dapat mengembalikan kamu kepada kekafiran setelah kamu beriman, kerana dengki yang (timbul) dari mereka sendiri, setelah nyata bagi mereka kebenaran..."
(al Baqarah: 109)

Perkara seperti ini membuatkan seorang muslim sentiasa awas dan bekerja. Musuh-musuh bekerja di tahap internasional.

bersambung....

Sunday, May 30, 2010

Faktor-faktor jiddiyah dalam kehidupan pendakwah siri 2

Assalamu'alaikum wbth,

Kita sedia maklum bahawa sekarang ini ada 9 orang relawan daripada Malaysia yang mewakili pelbagai badan NGO menyertai konvoi Life Line 4 Gaza, membawa bekalan bantuan kemanusiaan kepada rakyat Palestin di sana. Bersama mereka ada 2 orang dari media Astro Awani.

Mohon anda semua dapat bantu war2kan hal ini dan teruskan berdoa, membuat kutipan insha Allah. Kita sedia maklum bahawa misi ini adalah satu misi yang sukar dan merbahaya. Mereka berdepan dengan pengganas zionis yang angkuh dan tidak berperi kemanusiaan secara berdepan tanpa membawa apa-apa senjata; melainkan senjata do'a dan tawakkal kepada Allah SWT.

Untuk makluman lanjut bolehlah melayari http://www.lifeline4gaza.org/

Dalam sesi kali ini ingin saya sambung faktor jiddiyah yang kedua iaitu:Perancangan program oleh individu dan organisasi (Al Barnamij al fardiyyah wal jama'iyyah)


Yang dimaksudkan ialah setiap ahli itu merancang aktiviti-aktiviti hariannya, 'arif bagaimana masanya dihabiskan. Adakah terdapat masa yang dibazirkan? Berapa banyak masa untuk tidur, belajar, bekerja (mencari nafkah) dan ber'amal Islam? Dengan cara ini dia memastikan bahawa tiada masa yang dibazirkan. Kita lihat sama ada kerja kita terlaksana dengan baik atau tidak. Jika tidak, maka mungkin kita terlebih tidur, membuat sesuatu yang tidak berfaedah atau sebagainya.

Begitu juga, kita perlu merancang program bulanan. Kita mestilah sangat teratur. Imam al Banna ada berwasiat:

"Tugas-tugas melebihi waktu yang ada. Oleh itu, tolonglah orang lain untuk memanfa'atkan waktunya. Kalau saudara berurusan, singkatkanlah masa penunaiannya."


bersambung....

Thursday, May 13, 2010

Faktor-faktor jiddiyah dalam kehidupan pendakwah

Assalamu'laikum wbth,

Apa khabar semua sahabat-sahabatku? Mohon maaf banyak-banyak kerana sudah lama tidak aktif menulis blog. Sejak diperkenalkan media sosial facebook, saya lebih cenderung menulis dan berkomentar di dalamnya.

Dalam siri kali ini dan mendatang saya akan berkongsi bahan daripada kitab Al Masar karangan Sh Muhammad Ahmad Ar-Rasyid, bab faktor-faktor jiddiyah dalam kehidupan seorang pendakwah.


Musuh-musuh Islam sama ada yang kita nampak atau tidak sentiasa aktif bekerja. Mereka hanya tidur sedikit. Kita juga mesti bersungguh-sungguh. Jika tidak sedemikian, kita akan kalah. Jika diimbas kembali sirah sahabat Rasulullah SAW, kita dapati mereka sangat serius bekerja.

Apabila sahaja ayat al Quran turun, setiap dari mereka bergegas-gegas untuk melaksanakan tujuan ayat itu. Mereka tidak sanggup menunggu-nunggu. Apabila Rasulullah SAW bersabda tentang sesuatu yang akan membawa kepada al jannah, mereka berlumba-lumba untuk mendapatkan sesuatu itu.

Contohnya 'Umair ibnu Hamam, dalam Ghazwah al Badar; apabila Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:
"Sesiapa sahaja yang berperang dengan kuffar dan terbunuh dalam memerangi mereka akan ke syurga."
Kata 'Umair:
"Demi Allah, hanyalah benteng penghalang di antaraku dan syurga ialah kematian (ku)"
Jawab Baginda:
"Benar."
Ketika itu mereka sedang berbuka puasa. Kata 'Umair lagi:
"Jika aku tunggu untuk menghabiskan tamar itu, aku hanya akan melambat-lambatkan lagi masa."

Dengan segera dia melontar tamar, berperang dan mati syahid. Ini menggambarkan tahap kesungguhan mereka. Mereka tidak menunggu-nunggu sampai habis memakan tamar itu. Kesungguhan semacam itulah kita kehendaki.

Terdapat sepuluh faktor yang boleh menyebabkan organisasi dan ahlinya serius.

Pertama:
Fikrah Islam sangat jelas pada setiap ahli(Wuduuh al fikrah al Islamiyy)

Kita mahu sahabat/ah yang benar-benar tahu apa yang dimaksudkan dengan Islam itu sendiri dan yang bukan Islam. Tahu tentang daulah Islam, strukturnya, tugas-tugas seorang muslim dan situasi sekarang (Islam atau tidak dan mengapa). Apa yang mesti ditunaikan untuk menjadikannya Islamik, matlamat dan langkah-langkahnya dsb. Jika perkara-perkara seumpama di atas tidak jelas, maka ahli-ahli itu sebenarnya masih belum bersungguh-sungguh. Jika seseorang itu tidak tahu mengapa mereka berjumpa, bermukhayyam, berusrah, beraktiviti dsb, iaitu dalam rangka untuk mencapai matlamat akhir dan dekat, maka dia belum lagi serius.

Pada kebiasaannya, kita mulakan dengan menerangkan pada seseorang itu apa itu sistem Islam, kemudiannya, apa itu sistem kufur. Apakah kecacatan ideologi dan falsafah yang bukan Islam. Di sini, peranan tarbiyyah sangat penting, untuk tujuan-tujuan di atas.

bersambung....

Wednesday, March 17, 2010

konsert lifeline 4 Gaza

Nature of struggle between al Haq and Al batil siri 6(akhir)

Assalamu'laikum wbth,
siri akhir kali ini, saya akan mengutarakan PERKARA YANG MENGHALANG KEMENANGAN. Ianya ada dua iaitu:

1.Berpecah belah

"...Janganlah kamu berbantah-bantah, yang menyebabkan kamu menjadi gentar dan hilang kekuatanmu (lalu kalah) dan bersabarlah. Sesungguhnya Allah bersama yang sabar." (al Anfaal:46)

2.Riya' (Menonjol-nonjol diri) dan Ghurur (Tertipu dengan kebolehan sendiri)

Contoh ghurur ialah merasakan bahawa organisasinya merasa sudah cukup kekuatan maka organisasinya boleh menang dengan kekuatan itu. Manakala riya' pula ialah menonjol-nonjolkan bahawa organisasi inilah yang sedang berjihad, mengalami penderitaan bukan semata-mata kerana Allah tetapi untuk menunjuk-nunjuk kepada orangramai, dsb. Perbuatan ini boleh mendatangkan keburukan dari Allah kepada organisasi.


Penutup

Kita juga fahami bahawa pertolongan Allah hanya terhadap RasulNya, tenteraNya dan mu'minuun (bukan sekadar seseorang itu muslim).

Kita hendaklah merasai bahawa kejayaan dan kemenangan itu hanyalah dari Allah. Kita hendaklah mengerjakan langkah-langkah yang diperintah oleh Allah tetapi tidak berharap pada langkah-langkah tersebut.

Tuesday, March 9, 2010

Nature of struggle between al Haq and Al batil siri 5

Assalamu'alaikum wbth,

Ma'rifatur rasul merupakan perkara yang asasi bagi Seorang Muslim.Generasi awal yang dididik oleh Ar Rasul SAW telah membuktikan kecintaan yang luar biasa kepada baginda.

Justeru itu marilah kita mengambil Ar Rasul SAW sebagai Qudwah kita. Berikut adalah sambungan kepada siri lalu, insha Allah:

6.Bersabar. Kuatkan kesabaran (Musabarah) dan Bersiap siagalah di Perbatasan

"Hai mu'minuun, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu (melebihi kesabaran musuh) dan tetaplah bersiap siaga (di perbatasan negerimu) dan bertawakkallah kepada Allah supaya kamu beruntung." (ali Imran: 200)

Kita dapati musuh Islam tetap bersabar walaupun mereka terpaksa bekerja keras, menderita dalam hendak menjayakan pakatan jahat mereka yang biasanya memakan masa yang panjang. Oleh itu, kesabaran kita hendaklah melebihi kesabaran mereka itu tetapi kesabaran kita adalah bersama al Haq dan penderitaan untuk menegakkan deen Allah.

Perkara yang menolong kita dalam sabar dan musabarah ialah mengingatkan yang musuh juga menderita tetapi terus juga bekerja sedangkan mereka akan sengsara lagi di akhirat:

"Jika kamu (pada perang Uhud) mendapat luka, maka sesungguhnya kaum (kafir) juga mendapat lupa yang serupa (pada perang Badar)..." (ali Imran: 140)

Kedua-dua pihak akan menderita cuma bezanya ialah kita mempunyai harapan yang cerah sedangkan mereka tidak.

"Janganlah kamu berhati lemah dalam mengejar mereka (musuh). Jika kamu menderita sakit, maka sesungguhnya mereka juga menderita sakit sebagaimana kamu menderita, sedang kamu mengharap dari pada Allah apa yang tidak mereka harapkan. Dan adalah Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana." (an Nisaa: 104)


7.Dzikir Allah


Kita hendaklah sentiasa berhubung dengan Allah dalam setiap keadaan:

"Hai mu'minuun, apabila kamu memerangi pasukan (musuh), maka berteguh hatilah (tsabat) kamu dan sebutlah (nama) Allah sebanyak-banyaknya agar kamu mendapat kejayaan." (al Anfaal: 45)

8.Berhati-hati (Hadzar)


"Dan apabila kamu berada bersama mereka (sahabatmu di medan perang) lalu kamu hendak mendirikan solat bersama-sama mereka, hendaklah segolongan dari mereka berdiri bersertamu dan menyandang senjata, kemudian apabila mereka (yang solat bersertamu) sujud (telah menyempurnakan seraka'at), maka hendaklah mereka pindah dari belakangmu (untuk menghadapi musuh) dan hendaklah datang golongan yang kedua yang belum solat, lalu bersembahyanglah mereka denganmu, dan hendalah berhati-hati dan menyandang senjata. Orang kafir ingin supaya kamu lengah (tidak berhati-hati) terhadap senjatamu dan hartabendamu. lalu mereka menyerbu dengan sekali gus..." (an Nisaa: 102)

Begitulah cara solat khauf yang memasukkan unsur berhati-hati dan menyandang senjata. Cara ini dipanggil juga:

"Solat apabila mengejar seseorang (musuh) dan juga apabila dikejar (oleh musuh)"

bersambung....perkara yang menghalang kemenangan

Tuesday, March 2, 2010

Nature of struggle between al Haq and Al batil siri 4

Assalamu'alaikum wbth,

Selamat kita mencintai rasul. Seorang Muslim yang ingin jelas fikrahnya dan bagus tarbiahnya hendaklah sentiasa membaca al Quran dan mengkaji seerah nabawiyah. Jika dia dapat berbuat yang demikian, maka dia akan beroleh manfaat yang banyak. Sebagai sambungan kepada siri lalu, insha Allah:

3. Menjadi Ansorullah

"Wahai mu'minuun, jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu." (Muhammad: 7)

"...Sesungguhnya Allah pasti menolong orang-orang yang menolong (agama)Nya. Sesungguhnya Allah Maha Kuat lagi Mana Perkasa." (al Haj: 40)

4.Melibatkan diri dalam amal jama'ie

Kalau kita lihat ayat al Haj: 40 di atas, perkataan orang-orang yang merupakan perkataan ganda (plural). Oleh itu, kerja-kerja hendaklah dijalan secara berjama'ah untuk menolong deen Allah.

5.Jihad

Kita hendaklah melibatkan diri dalam pertarungan yang sebenar dengan musuh Allah walaupun ianya sangat pahit dan memerlukan pengorbanan, bukannya seperti yang disukai oleh manusia iaitu kerehatan dan kesenangan:
"Wahai mu'minuun, telah diwajibkan ke atas kamu jihad walaupun ianya dibenci oleh kamu. Boleh jadi apa yang kamu benci adalah amat baik untuk kamu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ianya amat buruk bagimu; Allah Maha Mengetahui sedangkan kamu tidak mengetahui." (al Baqarah: 216)

Kalau kita perhati, tanpa jihad, ummah mengalami kerosakan yang lebih teruk dari tanpa jihad. Bahkan ummat akan dihukum dan dihadapkan kesusahan oleh Allah jika tiada jihad. Lihatlah bagaimana ummat menderita berkali ganda tanpa jihad jika dibandingkan dengan adanya jihad. Zaman Rasulullah s.a.w., Islam tersebar ke seluruh semenanjung 'Arab tetapi hanya lebih kurang 270 sahabat syahid.

"Hai mu'minuun, apakah sebabnya apabila dikatakan kepadamu, 'Berangkatlah (untuk berperang) pada jalan Allah' kamu merasa berat dan ingin tinggal di tempatmu? Apakah kamu puas dengan kehidupan di dunia sebagai ganti kehudipan di akhirat? Padahal kenikmatan di dunia (jika dibandingkan dengan) akhirat hanyalah sedikit." (at Taubah: 38)

Bersambung...

Wednesday, February 24, 2010

Bagaimana kita berdepan dengan beza pendapat(ikhtilaf)?

Salam,

Shbt/ah yang dikasihi fillah,

Dalam coretan kali ini saya ingin berkongsi mengenai tatacara kita berbeza pendapat dengan orang lain.

Hal ini amat penting untuk menjaga keharmonian kita dalam menjalankan amal Islam. Dari segi etimologi ikhtilaf membawa makna tidak sepakat, tidak ada persamaan, saling bertentangan dan beza.

Realiti kini menyaksikan berlakunya ikhtilaf antara para pengikut mazhab, perselisihan antara para pengikut mazhad dan yang menentangnya, perselisihan antara ahli fikih dan orang-orang tasawuf, ikhtilaf antara jemaah islam dan akhir sekali ikhtilaf sesama ahli-ahli dalam jemaah Islam.

Fokus saya kali ini adalah nasihat berkaitan ikhtilaf antara jemaah Islam dan cadangan penyelesaiannya.


1.Wajib bagi seorang da’i untuk memahami dengan baik bahawa Islam ini bukan miliknya, bukan pula milik jamaahnya. Dan jamaahnya bukanlah jamaah muslimin, melainkan kita adalah jama’ah minal muslimin. Islam adalah pokok utama, sedangkan harakah islamiyah sekadar sarana.Maka, kita tidak boleh mendahulukan sarana di atas tujuan. Oleh kerana itu seorang da’i harus melihat kaum muslimin seluruhnya sebagai saudara baginya. Memuliakan yang tua, dan bersikap kasih sayang terhadap yang muda. Mencintai ‘ulama dan memuliakannya, serta tidak mengurangi peranan mereka. Menghargai setiap usaha yang dicurahkan oleh jamaah manapun dari jamaah-jamaah yang berjuang untuk Islam1.
2.Hendaklah seorang da’i tidak menambah beban khilaf di antara jamaah-jamaah yang sudah ada dengan menampakkan kesombongan dan fanatisme kelompok. Kerana hal ini hanya akan meyuburkan bibit-bibit permusuhan. Kita semua berada dalam pos-pos Islam, hendaklah kita mempunyai motto berikut:

`Bekerjasama dalam hal-hal yang kita sepakati dan saling toleransi terhadap hal-hal yang diperselisihkan.’

3.Ikhtilaf antara jamaah islamiyah dan cara atasinya2
Di negara-negara Islam, jamaah-jamaah Islam yang bergerak dalam dakwah kepada Allah tumbuh dengan suburnya mengibarkan bendera amar makruf dan nahi munkar. Semua gerakan ini patut dipuji dan disyukuri, kerana semua ini insha Allah dalam kategori jihad fi sabilillah. Akan tetapi ada kalanya antara sesama jamaah Islam ini terjadi perselisihan. Lalu sekarang ini bagaimanakah dapat kita menyesesaikan ikhtilaf ini? Terdapat dua (2) cara bagi mengatasinya:

Pertama: Menyatukan semua jamaah-jamaah ini
Jalan yang paling jitu untuk menghapus ikhtilaf antara mereka ialah dengan mempersatukannya dalam satu wadah jamaah. Tidak perlu dan efektif untuk wujudkan banyak jamaah jika tujuan masing-masing adalah sama iaitu:
a.Berkhidmat untuk Islam melalui penyebaran ajarannya
b.Dan menghapus sesuatu yang bertentangan dengan ajaran Islam.

Malangnya, walaupun ini merupakan solusi yang terbaik dan disukai oleh Islam, cara ini masih belum terbukti sampai ke saat ini.

Kaedah kedua: Medan ‘amal sangat luas bagi mereka yang mahu beramal dengan ikhlas

Jika wehdah antara jamaah-jamaah Islam masih belum wujud, maka wajib difahami bahawa medan ‘amal sangat luas bagi orang yang mahu beramal dengan ikhlas. Medan ini tidak pernah sempit bagi mereka yang berhajat untuk berkhidmat untuk Islam. Antara tanda keikhlasan bagi sesuatu jamaah ialah mereka merasa gembira apabila melihat jamaah yang lain beramal seperti mana yang mereka lakukan. Jika sekiranya mereka tidak suka jamaah lain beramal dan bekerja aktif untuk Islam, ini menandakan bahawa niat mereka tidak ikhlas. Jamaah Islam yang ada perlu berada dalam lingkungan penyatuan yang luas dan jauh dari segala bentuk perbezaan dan perpecahan. Anggaplah yang banyaknya jamaah Islam itu ibarat banyaknya kumpulan yang bersolat di masjid-masjid; dan seperti banyaknya halaqah-halaqah dan majlis-majlis zikir. Tidak ada apa masalah jika masing-masing berlumba-lumba dan menambahkan amal soleh.

Ringkasnya, marilah kita berlapang dada, teruskan beramal islam dengan ikhlas. Teruskan perlumbaan yang positif untuk mengajak insan-insan yang ada untuk kembali menghayati deen Allah di dalam kehidupan. Kerjasama yang positif dan objektif sesama kumpulan-kumpulan Islam yang ada patut dibuat dalam realiti ummat Islam ini yang amat memerlukan bimbingan dan tunjuk ajar.

Ayuh, mari kita runtuhkan tembok pemisah yang sedia ada ini.


Rujukan:
1. Dr Abd. Karim Zaidan, As Sunan Ilahiyah, Qanun Al ikhtilaf
2. Dr. Yusuf Al Qardhawi, Fiqh al ikhtilaf
3. Dr. Abdullah Ibrahim At Tariqi, Seni beza pendapat: prinsip, etika dan kaedah mengelola perbezaan
4. Sh. Jum'ah Amin Abdul Aziz, Ad Da'wah, Qawaid wa usul

Saturday, February 20, 2010

BEBERAPA PERKATAAN ULAMA MENGENAI QIYAMUL LAIL

Salam,

Sahabat/ah yang dirahmati Allah SWT, Marilah sama-sama kita mantapkan keruhanian kita dengan melakukan qiyamullail.Inilah bekalan kita di atas jalan dakwah ini.


1)Hasan Al-Bashri Rahimahullah berkata:”Aku tidak tahu ada perbuatan yang lebih berat daripada Qiyamul Lail dan berinfaq.”

Dikatakan kepada Hasan Al-Bashri: ”Kenapa orang-orang yang bertahajjud menjadi manusia yang paling tampan di akhirat?”. Hasan Al-Bashri menjawab: ”Kerana mereka dahulu berdua-duaan dengan Allah di malam hari, maka Allah memberikan mereka pakaian dari cahaya-Nya.”

2)Hassan bin Shalih mempunyai budak wanita, lalu ia menjualnya kepada salah satu kaum. Di tengah malam budak wanita tersebut bangun lalu berkata: “Hai penduduk negeri ini, solahlah kamu”. Kaum tersebut berkata: “Apakah solah subuh sudah tiba?” Budak wanita tersebut bertanya kepada mereka: “Apakah kamu hanya mengerjakan solat wajib?”. Mereka menjawb: “Ya”. Budak wanita tersebut segera pergi kepada Hassan bin Shalih lalu berkata: “Tuanku engkau telah menjualku kepada kaum yang hanya mengerjakan solat wajib. Tolonglah ambil kembali aku dari mereka.” Lalu Hassan bin Shalih mengambil budak tersebut dari kaum itu.

3)Ar-Rabi’ berkata: “Aku pernah menginap di rumah Imam Syafi’i Radiallahu anhu beberapa malam dan ternyata ia hanya tidur sebentar setiap malam”.

4)Abu Hanifah menghidupkan separuh malam. Pada suatu hari, ia berjalan melewati salah satu kaum, lalu mereka berkata tentang dirinya: “Orang ini menghidupkan seluruh malamnya (Qiyamullail semalaman penuh).” Mendengar kaum tersebut berkata seperti itu tentang dirinya, Abu Hanifah berkata: “Aku malu disifati dengan sesuatu yang tidak aku kerjakan.” Setelah itu Abu Hanifah menghidupkan seluruh malam.

5)Abu Al-Juwairiyah berkata: “Aku menemani Abu Hanifah selama enam bulan dan setiap waktu tersebut, ia tidak pernah meletakkan lambungnya di atas tanah (tidak tidur).”

6)Salah seorang pencari hadits datang kepada Imam Ahmad, lalu menginap dirumahnya. Imam Ahmad menyiapkan air wudhu’ untuk pencari hadits itu. Kemudiannya, Imam Ahmad hairan ketika mendapati air wudhu’ tersebut tetap elok tidak terusik seperti asalnya. Maka Imam Ahmad berkata kepada pencari hadits itu: “Engkau pencari hadits, namun engkau tidak Qiyamul Lail?”.

7) Orang salih berkata: “Hai orang-orang malam, bersungguh-sungguhlah kamu. Barangkali ada do’a yang tidak ditolak. Tidak akan mampu berqiyamullail, melainkan orang yang bersemangat dan bertekad tinggi.”


wsm

Thursday, February 18, 2010

Nature of struggle between al Haq and Al batil siri 3

Assalamu'alaikum wbth,

Jika umat Islam kembali gemilang, kita perlu kembali kepada panduan asas yang diajarkan oleh Ar Rasul SAW kepada kita. Di dalam sesi kali ini saya ingin berkongsi faktor-faktor yang memenangkan kita ke atas golongan al batil.

1.Iman
"...Dan Kami berkewajiban menolong (memberi kemenangan terhadap) orang-orang yang beriman." (ar Ruum: 47)

"...Angkatan perangmu (orang musyrikin) sekali-kali tidak akan dapat menolak dari kamu (musyrikin) sesuatu bahayapun, biarpun dia banyak dan sesungguhnya Allah berserta orang yang beriman." (al Anfaal: 19)

Kita mestilah membersihkan diri kita sebelum Allah memberikan kemenangan akhir. Jika kemenangan tidak tiba, kita mestilah merujuk kepada keimanan yang ada pada diri kita.

"Sesungguhnya Allah tidak merubah nasib suatu kaum melainkan mereka merubah apa yang ada pada mereka" (ar Raad: 11)

Walau bagaimanapun, ini tidak bermakna yang kita hanya membersihkan diri kita tanpa masuk bertarung dengan pihak al Batil. Kita mesti juga masuk ke dalam medan(jihad) yang pelbagai kerana ini merupakan perintah Allah. Kita mesti menjalankan tugas kita kemudian menyerahkan kemenangan mengikut ketentuan Allah.

Di dalam kitab maza khosiral alam bi inkhitotil muslimin, oleh An Nadwi, Nabi SAW tetap teguh menyampaikan risalah Islam kepada msyrkt jahiliyah tanpa keraguan sedikitpun. Hal ini dapat kita lihat dari ucapan beliau di hadapan bapa saudaranya Abu Talib:

Ertinya: Wahai pakcikku, jika mereka letakkan matahari di kananku, dan bulan di kiriku, aku tetap tidk akan meninggalkan risalah ini sampai Allah memberikan kemenangan padaku atau aku mati membelanya.

Pengaruh iman sejati terhadap akhlaq seseorang

Jika iman telah berakar dlm hati seseorang, maka lahirlah contoh-contoh manusia yang luar biasa yang tinggi kemahuan, berakhlaq tinggi, Andaikata seorang beriman terjerumus ke dalam dosa, maka imannya akan memberontak dan mendesaknya untuk mengakui dosa yang dilakukannya, walaupun hal itu akan menyeretnya untuk menjalani hukuman berat di dunia demi untuk membebaskan diri dari kemurkaan Allah SWT dan siksa Allah di akhirat kelak.


2.Taqwa
Yang dimaksudkan dengan taqwa ialah perasaan takut kepada Allah dan azab-Nya, dengan itu sentiasa berhatl-hati agar tidak melakukan dosa.

Gabungan iman dan taqwa ini menjadikan seseorang itu walI Allah, bukannya sebagaimana tanggapan kebanyakan dari masyarakat Islam hari ini:

"Ingatlah, sesungguhnya wall-wall Allah itu, tidak ada kekhuatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati, iaitu orang yang beriman dan bertaqwa." (Yunus: 62-63)

"...Kerana itu bertakwalah kepada Allah, supaya kamu mensyukuriNya. (Ingatlah), ketika kamu mengatakan kepada orang mu'min: 'Apakah tidak cukup bagi kamu Allah membantu kamu dengan tiga ribu (3000) malaikat yang diturunkan (dari langit)?' Ya (cukup), jika kamu bersabar dan bersiap siaga, dan mereka datang menyerang kamu ketika itu juga (dalam keadaan kamu sabar dan bersiap siaga), niscaya Allah akan menolong kamu dengan lima ribu Malaikat yang memakai tanda." (Ali Imran: 123-125)

Begitu juga, Saidina 'Umar r.a. telah berwasiat kepada panglima Islam Saad bin Waqqas untuk menakluk Iraq,

"Aku memerintahkan kamu untuk bertaqwa dalam setiap keadaan kerana taqwa kepada Allah adalah bekalan terbaik menghadapi musuh dan perancangan terbaik untuk berperang. Aku memerintahkan kamu dan yang bersama kamu untuk berhati-hati terhadap dosa kamu kerana dosa tentera kamu lebih bahaya terhadap kamu melebihi bahaya musuh. Pertolongan (Allah) terhadap muslim adalah kerana dosa musuh kamu. Jika tidak, kita tidak akan dapat menewaskan mereka kerana bilangan dan kekuatan mereka melebihi kita..."

"...Jangan melakukan ma'siyat ketika kamu di atas jalan Allah dan jangan katakan yang musuh penuh dengan (lebih banyak) dosa maka mereka tidak akan dapat mengalahkan kita walaupun kita berbuat dosa."

Oleh itu, kita tidak sepatutnya merasakan yang musuh lebih banyak dosa dari kita sebagai alasan untuk kita boleh melakukan dosa kerana boleh terjadi yang Allah akan menghantar tentera yang musyrik yang boleh mengalahkan kita, walaupun dosa kita tidak sebesar dosa tentera musyrik itu. Seperti mana yang telah berlaku ke atas Bani Israel di mana tentera Babylon yang menyembah berhala telah menguasai Bani Israel (yang ketika itu masih muslim tetapi dalam kelekaan) di Jerusalem dan membawa mereka (Bani Israil) balik ke Babylon sebagai hamba.

bersambung syarat ke-3: Menjadi Ansarullah

Saturday, February 13, 2010

Nature of struggle between al Haq and Al batil siri 2

Assalamu'alaikum wbth,

Sambungan daripada siri lalu berkaitan sunnah pertarungan al haq dan al batil. Semoga bermanfaat untuk kita semua di dalam memahaminya insha Allah.


Melampaui batas (Baaghiah)

Begitu juga, sudah menjadi sunnah Allah bahawa kekuatan/kekuasaan yang ada pada al Batil akan membuatkannya semakin baaghiah dan menindas pihak al Haq. Yakni, mereka akan menggunakan kekuatan dan kekuasaan itu melalui jalan kotor.

"Sesungguhnya orang kafir itu, menafkahkan harta mereka untuk menghalangi (orang) dari jalan Allah. Mereka akan menafkahkan harta itu, kemudian menjadi sesalan bagi mereka, dan mereka akan dikalahkan..." (al Anfaal:36)


"Orang-orang yang beriman berperang di jalan Allah, dan orang yang kafir berperang di jalan thaghut, sebab itu perangilan kawan-kawan syaitan itu, kerana sesungguhnya tipu daya syaitan itu adalah lemah" (an Nisaa: 76)


Maka dengan itu, menjadi satu kemestian untuk pihak al Haq mempunyai kekuatan untuk melindungi mereka dari keganasan al Batil:


"Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang supaya menggentarkan musuh Allah, musuhmu, dan orang-orang selain mereka yang kamu tidak mengetahui; sedang Allah mengetahui. Apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Allah niscaya akan dibalasi dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dizalimi." (al Anfaal:60)

Terdapat musuh yang kita tidak tahu seperti mereka yang membuat perdamaian dengan kita tetapi sebenarnya menyembunyikan rasa permusuhan mereka terhadap muslimin. Oleh itu, bila mereka melihat kekuatan kita, mereka tidak jadi untuk mengganas terhadap kita.

Kemenangan pada al Haq akhirnya

Keputusan akhir sesuatu pertarunganlah yang penting. Kalau seseorang itu kalah di pusingan awal tetapi menang di pusingan akhir, maka dia dikira menang.


"...maka jika Allah mengkehendaki niscaya Dia mengunci mati hatimu; dan Allah menghapuskan yang batil dan membenarkan yang Haq dengan kalimatNya..." (asy Syuura: 24)


"Sebenarnya Kami melontarkan yang Haq kepada yang batil lalu yang Haq itu menghancurkannya, maka dengan serta merta yang batil itu lenyap..." (alAnbiyaa':18)


"Dan sesungguhnya telah tetap janji. Kami kepada hamba-hamba Kami yang menjadi Rasul, (iaitu) sesungguhnya mereka itulah yang pasti mendapat kemenangan. Dan sesungguhnya tentera Kami itulah yang pasti menang." (Ash Shaffat:171-173)



"Dan sekiranya orang-orang kafir memerangi kamu pastilah mereka berbalik melarikan diri ke belakang (kalah) kemudian mereka tiada memperoleh pelindung dan tidak (pula) penolong." (al Fath: 22)

"Sebagai suatu sunnatullah yang telah berlaku sejak dahulu, kamu sekali-kali tiada akan menemukan perubahan bagi sunnatullah itu." (al Fath: 23)

"Allah telah menetapkan: 'Aku dan Rasul-rasuIKu pasti menang.' Sesungguhnya Allah Maha Kuat lagi Maha Perkasa." (al Mujaadilah: 21)

Oleh itu, sudah menjadi peraturan dan janji Allah yang al Haq akan menang akhimya.

Penyeksaan dan Penangguhan Kemenangan

Begitu juga, Allah boleh melambatkan kemenangan untuk memberikan kemenangan yang lebih baik dan besar.

Umpamanya Allah menangguhkan kemenangan Rasulullah s.a.w. sehingga tiga tahun sebelum kewafatannya. Tetapi kemenangan itu sangat besar sehingga semua kabilah di semenanjung Arab masuk Islam pada tahun itu sahaja. Bahkan Allah memberi alamat tentang kemenangan ini sebelum penaklukan Mekah berlaku lagi. FirmanNya dalam surah Makkiyyah:

"Apabila telah datang pertotongan Allah dan kemenangan, dan kamu lihat manusia masuk ke dalam agama Allah berbondong-bondong (kabilah demi kabilah)." (an Nasr:1-2)

Begitu juga sebelum kemenangan itu, orang-orang beriman akan mengalami kesusahan, halangan dan penyiksaan. Ini juga sebahagian dari sunnah Allah di mana kadangkala Allah memberi kemenangan yang sementara kepada pihak al Batil."...Kami pergilirkan di antara manusia (agar mereka mendapat pengajaran); dan supaya Allah membedakan orang yang beriman (dengan orang yang kafir) dan supaya sebagian kamu dijadikaNya syuhada (sebagai hikmah). Dan Allah tidak menyukai orang yang zalim." (ali Imran: 140)


Sambungan...syarat kemenangan

Sunday, February 7, 2010

Nature of struggle between al Haq and Al batil siri 1

Salam,

shbt/ah yg dikasihi, dalam sesi kali ini saya ingin berkongsi bahan yang dipetik daripada kitab sunan ilahiyah karangan Dr. Abdul Karim Zaidan. Bab yang dipilih ialah sunnah pertarungan di antara golongan al haq dan al batil. Semoga dengan bahan ini insha Allah kita dapat memahami konsep ini dengan jelas.


Definisi al hak: Dalam lisanul Arab oleh Ibnu Manzhur disebutkan, haq adalah lawan kata dari batil. Sesuatu haq, maka ia menjadi yang haq dan akan terus tsabat(tetap)

Secara etimologi adalah tetap, pasti, sah, dan benar

Definisi al batil:Dalam lisanul Arab, disebutkan bathola asy syai’un iaitu hilang dengan sia-sia dan merugi

Makna tadafu’ (pertarungan)
Dalam lisanul Arab, addifa’ maknanya menangkis dengan kuat

Apa yg dimaksud dgn haq dan batil serta pertarungan di antara keduanya?
Al haq ~ yg solid, benar dan wajib mengerjakannya atau diwujudkan berupa aqidah, ucapan, perbuatan menurut hukum syara’.

Al batil ~ lawan kepada al haq, iaitu tidak solid, tidak benar, wajib ditinggalkan dan tidak boleh wujud, serta wajib disingkirkan dan dihapuskan menurut hukum syara’.

Bertolak drpd definisi ini, dptlah disimpulkan bahawa al haq meliputi segala perintah Allah, manakala batil meliputi segala apa yg dilaran-Nya.

Yang dimaksudkan dengan At-tadafu’ bainal haq wal bathil adalah salah satu sama lain saling menyingkirkan, menghapus dengan kekuatan masing-masing ketika bertarung.

Menjadi yang paling berpengaruh
Sudah menjadi peraturan (sunnah) Allah bahawa al Haq akan sentiasa tolak menolak dengan al Batil, tiada satu sa'atpun kedua-duanya akan berdamai. Al Haq akan cuba untuk menumpaskan atau mengurangkan pengaruh al Batil, begitu juga sebaliknya. Maksudnya, kedua-dua sentiasa bertarung untuk menjadi penguasa atau yang paling berpengaruh (dominant).

Jika kita mendapati bahawa tiada pertarungan yang berlaku di antara pendokong kedua-duanya, puncanya mungkin salah satu dari dua:

•Pendokong-pendokong kedua-dua belah pihak tidak jelas tentang fikrah yang
mereka pegangi. Yakni, mereka tidak merasai apa-apa perbezaan dengan pihak
yang satu lagi.

•Mereka tidak komited/iltizam dengan fikrah masing-masing. Umpamanya, pengikut al Haq tidak iltizam atau mengambil berat untuk menegakkan al Haq. Begitu juga pengikut al Batil.

`Secara umum, pengikut kedua belah pihak sentiasa bertarung.'

bersambung ....al batil sentiasa melampui batas

Sunday, January 31, 2010

Tauhid Al ulihiyyah

Assalamu’alaikum wbth,

Sahabat/ah sekalian, semoga dalam tahap keimanan dan kesihatan yang tertinggi hendaknya.

Slot kali ini saya ingin berkongsi bahan mengenai aspek aqidah yang salimah ini amat penting bagi kita semua. Bahan kali ini ialah berkaitan tauhid al-Uluhiyyah. Bahan ini merupakan ringkasan daripada kitan Usul Dakwah yang disusun oleh Dr. Abd. Karim Zaidan. Beliau kini menetap, mengajar di Universiti Iman. Dr. Abd Karim Zaidan amat gigih berdakwah melalui media penulisan. Banyak buku-buku yang dikarang oleh beliau. Antara buku beliau yang berkaitan dengna bidang dakwah an tarbiah ialah:
a. Usul Dakwah
b. Sunan ilahiyah
c. Mustafat fi qisosil Quran. (Faedah daripada kisah-kisah daripada al Quran untuk panduan para pendakwah)
Bagi sahabat/ah yang belajar di timur tengah, carilah buku-buku ini. Bacalah berulang-ulang kali agar kita semua mendapat faedah darinya.

Menurut seorang rakan saya, beliau menjalani rawatan mata di Washington, DC pada 1994 lalu. Ada masalah cataract. Semasa menjalani rawatan pun, dia masih mentelaah buku 16 jam sehari menggunakan sebelah matanya yang elok. Masa yang berbaki diguna untuk menjawab soalan penduduk sekitar dan rehat. Itulah contoh seorang ulamak yang mu’tanar dan imbasan ulamak silam. Semoga kita pun begitu hendaknya bersungguh-sungguh di dalam menuntut ilmu dan tidak jemu-jemu dengan agenda Dakwah dan tarbiah.

Tauhid al-Uluhiyyah

Maksud Tauhid al-Uluhiyyah ialah kita mentauhidkan Allah dalam peribadatan atau persembahan. Tujuan asas Allah Subhanahuwata’ala mengutuskan para rasul ialah menyeru kepada hakikat Tauhid al-Uluhiyyah.

Firman-firman Allah Subhanahuwata’ala ini membuktikan hal tersebut:

Dan Kami tidak mengutuskan seorang rasul pun sebelum kamu, melainkan Kami wahyukan kepadanya bahawasanya tiada ilah melainkan Aku, maka kamu sekelian hendaklah menyembah Aku.
(Surah Al-Anbiya': 25)

Dan sesungguhnya Kami telah utuskan pada setiap umat itu seorang rasul (untuk menyeru): Sembahlah Allah dan jauhilah Taghut. Maka di antara umat itu ada orang-orang yang diberi petunjuk oleh Allah dan ada pula di antaranya orang-orang yang pasti kesesatan baginya. Maka berjalanlah kamu di muka bumi ini dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakan (rasul-rasul)
(Surah An-Nahl: 36)

Dan sesungguhnya Aku telah utuskan Nuh (nabi) kepada kaumnya, lalu dia berkata (menyeru): Wahai kaumku, hendaklah kamu menyembah Allah, (kerana) sesekali tiada ilah melainkan Dia. Maka mengapa kamu tidak bertaqwa kepada-Nya?
(Surah Al-Mu'minun: 23)

Dan (Kami telah mengutuskan) kepada kaum 'Ad saudara mereka Hud (nabi): Hai kaumku sembahlah Allah, sesekali tiada ilah bagi kamu selain dari-Nya. Maka mengapa kamu tidak bertaqwa kepada-Nya
( Surah Al 'Araf: 65)

Maksud ilah dalam ayat-ayat di atas ialah sesuatu yang disembah, dita’ati dan diperhambakan diri. Ilah yang sebenarnya ialah Allah Subhanahuwata’ala. Pengertian ilah seperti inilah yang seharusnya difahami dari syahadah:

Pada hakikatnya Islam (sebagai satu sistem hidup yang sempurna) adalah merupakan manhaj ’ubudiyyah atau tatacara untuk manusia menyembah, menta’ati dan memperhambakan diri kepada Allah Subhanahuwata’ala dalam semua aspek kehidupan.
Cetusan rasa cinta kepada Allah Subhanahuwata’ala

Menyembah atau beribadah kepada Allah Subhanahuwata’ala dapat dilaksanakan apabila tercetus rasa cinta yang suci kepada Allah Subhanahuwata’ala dan rela (ikhlas) menundukkan diri serendah-rendahnya kepada-Nya. Seseorang hamba itu disifatkan sedang menyembah Allah Subhanahuwata’ala apabila dia menyerahkan seluruh jiwa raga kepada-Nya, bertawakkal kepada-Nya, berpegang teguh kepada ajaran-ajaran-Nya, berpaut kepada ketentuan-Nya, meminta (mengharap) serta memulang (menyerah) sesuatu hanya kepada-Nya, mengingati-Nya, melaksanakan segala syariat-Nya dan memelihara segala perlakuan (akhlak, perkataan dan sebagainya) menurut cara-cara yang diredhai-Nya.

'Ubudiyyah yang semakin bertambah

Pengertian 'ubudiyyah (pengabdian) kepada Allah Subhanahuwata’ala akan bertambah sebati dan hebat kesannya dalam kehidupan manusia apabila semakin mendalam pengertian dan keinsafannya tentang hakikat bahawa manusia itu terlalu fakir di hadapan Allah Subhanahuwata’ala. Manusia sentiasa bergantung dan berhajat kepada-Nya. Manusia tidak boleh terlupus daripada kekuasaan dan pertolongan-Nya walaupun sekelip mata.

Begitu juga dengan cinta atau kasih (hubb) manusia kepada Allah Subhanahuwata’ala dan rasa rendah diri (khudu') manusia kepada-Nya akan bertambah teguh apabila semakin mantap ma'rifat dan kefahamannya terhadap sifat-sifat Allah, Asma' Allah al-Husna (sifat-sifat Allah yang terpuji), kesempurnaan Allah Subhanahuwata’ala dan kehebatan nikmat kurniaan-Nya.

Semakin mantap manusia ber'ubudiyyah terhadap Allah, maka semakin bebaslah dia daripada belenggu 'ubudiyyah kepada selain daripada-Nya. Seterusnya dia akan menjadi seorang hamba yang benar-benar tulus dan ikhlas mengabdikan diri kepada-Nya.

Allah telah menggambarkan di dalam al-Qur'an keadaan para rasul-Nya yang mulia dengan sifat-sifat 'ubudiyyah di peringkat yang tinggi. Allah telah melukiskan rasa 'ubudiyyah Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam pada malam sewaktu wahyu diturunkan, ketika baginda berda'wah dan semasa baginda mengalami peristiwa Isra' dan Mi'raj.

Firman Allah Subhanahuwata’ala:

Lalu dia menyampaikan kepada hamba-Nya (Muhammad) apa yang telah Allah wahyukan."
(Surah An-Najm: 10)


Dan ketika berdiri hamba-Nya (Muhammad) untuk menyembah-Nya (beribadat), hampir saja jin-jin itu mendesak-desak mengerumuninya."
( Surah Al-Jin: 19)

Maha Suci Allah, yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari al-Masjidil Haram ke al-Masjidil Aqsha yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami memperlihatkan kepadanya sebahagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.
( Surah al Isra’ : 1 )

Perkataan hamba (’abd) dalam ayat-ayat di atas adalah mewakili Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam. Perkataan hamba (’abd) sebagai gantinama kepada Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam adalah menggambarkan sifat perhambaan dan ’ubudiyyah baginda yang sangat tinggi kepada Allah Subhanahuwata’ala.

Tauhid al-Rububiyyah menghubungkan Tauhid al-Uluhiyyah

Tauhid al-Rububiyyah ialah mengakui keesaan Allah Subhanahuwata’ala sebagai Rabb, Tuan, Penguasa, Pencipta dan Pengurnia secara mutlak. Tidak ada sekutu bagi-Nya di dalam Rububiyyah.

Sesungguhnya kesanggupan dan kesediaan manusia mentauhidkan Allah Subhanahuwata’ala dari segi Rububiyyah dengan segala pengertiannya akan menghubung atau menyebabkan manusia mengakui Tauhid al-Uluhiyyah iaitu mengesakan-Nya dalam pengabdian. Secara spontan pula manusia akan mengakui bahawa Allah Subhanahuwata’ala sahaja yang layak disembah, selain daripada-Nya tidak layak disembah walau dalam apa keadaan sekali pun.

Al-Quran terlebih dahulu memperingatkan orang-orang musyrikin Quraisy agar mengakui Tauhid al-Rububiyyah. Apabila mereka menerima Tauhid al-Rububiyyah dan bersungguh-sungguh mengakuinya, maka terbinalah hakikat Tauhid al-Uluhiyyah pada diri mereka. Hakikat ini jelas sepertimana firman-firman Allah Subhanahuwata’ala:

Apakah mereka mempersekutukan Allah dengan berhala-berhala yang tidak dapat menciptakan sesuatu apapun? Sedangkan berhala-berhala tersebut adalah buatan manusia.
(Surah Al-A'raf: 191)


Apakah (Allah) yang menciptakan segala sesuatu itu sama dengan yang tidak dapat menciptakan (apa-apa)? Maka mengapakah kamu tidak mengambil pengajaran?.
(Surah An-Nahl: 17)

Hai manusia, telah dibuat perumpamaan, maka dengarlah olehmu perumpamaan itu. Sesungguhnya segala sesuatu yang kamu serukan selain daripada Allah tidak dapat menciptakan seekor lalat, walaupun mereka bersatu untuk menciptakannya. Dan jika lalat itu merampas sesuatu daripada mereka, tiada mereka dapat merebutnya kembali daripada lalat itu. Amat lemahlah yang menyembah dan amat lemah pula yang disembah.
(Surah Al-Hajj: 73)

Ayat-ayat tersebut mengingatkan orang-orang musyrikin mengenai suatu hakikat yang nyata iaitu sembahan-sembahan mereka adalah lemah, malah tidak berkuasa untuk mencipta sesuatu walaupun seekor lalat. Jika lalat itu mengambil atau merampas sesuatu dari mereka, maka mereka tidak berkuasa untuk mendapatkannya kembali. Ini menunjukkan betapa lemah yang meminta dan lemah pula yang dipinta. Oleh itu akal yang sejahtera tidak boleh menerima penyembahan selain daripada Allah Subhanahuwata’ala. Dalam peribadatan mereka tidak boleh mempersekutukan sesuatu dengan Allah. Allah adalah al-Khaliq Yang Esa. Selain daripada-Nya adalah lemah dan dhaif belaka.

Tuhan-tuhan palsu yang tidak memiliki apa-apa

Al-Quran menghujah dan mengingatkan orang-orang musyrikin bahawa apa yang mereka sembah selain daripada Allah Subhanahuwata’ala tidak memiliki sebutir atom pun sama ada di bumi mahupun di langit. Malah sembahan mereka sama sekali tidak menyamai Allah Subhanahuwata’ala walaupun sebesar zarah sama ada di bumi mahupun di langit.

Allah tidak mempunyai apa-apa keperluan dengan tuhan-tuhan palsu yang mereka sembah. Jika mereka menyedari hakikat ini, mereka akan merasai kewajipan untuk beribadat dengan ikhlas kepada Allah semata-mata.

Katakanlah: Serulah mereka yang kamu anggap (sebagai tuhan) selain Allah, mereka tidak memiliki (kekuasaan) seberat zarah pun di langit dan di bumi, dan mereka tidak memiliki satu saham pun dalam penciptaan langit dan bumi, dan sekali-kali tidak ada di antara mereka yang menjadi pembantu bagi-Nya."
(Surah Saba': 22)

Al-Quran mengakui bahawa orang-orang musyrikin mengiktiraf sebahagian daripada Rububiyyah Allah seperti Allah Subhanahuwata’ala itu Pemilik langit serta bumi dan Allah itu Pengurus kejadian-kejadian di langit serta di bumi. Jika begitulah pengiktirafan mereka, sepatutnya mereka beriman dan menyembah Allah tanpa mempersekutukan-Nya.

Firman Allah Subhanahu Wa Ta'ala:

Katakanlah (kepada mereka): Kepunyaan siapakah bumi ini, dan semua yang ada padanya jika kamu mengetahui? Mereka akan menjawab: Kepunyaan Allah. Katakanlah (kepada mereka): Apakah kamu tidak ingat?

"Katakanlah (kepada mereka): Siapakah yang mempunyai langit yang tujuh dan yang empunya 'arasy yang besar? Mereka akan menjawab: Kepunyaan Allah. Katakanlah (kepada mereka): Apakah kamu tidak bertaqwa?

"Katakanlah (kepada mereka): Siapakah yang di tangan-Nya berada segala kekuasaan sesuatu sedang Dia melindungi, tetapi tidak ada yang dapat dilindungi daripada (azab)-Nya, jika kamu mengetahui? Mereka akan menjawab: Kepunyaan Allah. Katakanlah (kepada mereka): (Oleh yang demikian) dari jalan manakah kamu ditipu ?

"Sebenarnya Kami telah membawa kebenaran kepada mereka dan sesungguhnya mereka sebenarnya orang-orang yang berdusta."
(Surah Al-Mu'minun: 84-90)


Sains dan aqidah tauhid

Penemuan-penemuan dalam bidang sains dan teknologi mengenai alam buana, atom, manusia, tumbuh-tumbuhan dan pelbagai bidang industri telah berjaya menyingkap keindahan dan ketelitian ciptaan Allah Subhanahuwata’ala. Penemuan-penemuan dan rekaan-rekaan baru itu menguatkan lagi ajaran aqidah tauhid dan meneguhkan lagi keimanan orang-orang mu'min. Hasil-hasil kajian itu menunjukkan kebesaran dan keluasan kudrat serta ilmu Allah Subhanahuwata’ala. Sesungguhnya di sebalik kehalusan ciptaan dan keindahan sistem sejagat ini pasti ada Penciptanya Yang Maha Basar dan Maha Berkuasa.

Kedudukan tauhid dalam Islam

Keseluruhan ajaran Islam berasaskan tauhid. Kandungan al-Quran berlegar di atas tauhid. Kandungan ayat-ayat al-Quran meliputi pengkhabaran tentang Allah Subhanahuwata’ala, sifat-sifat-Nya, kejadian-Nya, perbuatan-Nya, pentadbiran-Nya dan sistem.Nya.

Al-Qur'an membincangkan tentang al-amr (perintah) dan anbiya' Allah (nabi-nabi Allah) kerana kedua-duanya ada kaitan dengan penciptaan dan kekuasaan Allah Subhanahuwata’ala terhadap makhluk-Nya.

Al-Qur'an menerangkan segala bentuk balasan baik (pahala) untuk mereka yang mentaati Allah, Rasul dan syariat-Nya. Semua ini untuk mengajak mereka menegakkan Tauhid al-Uluhiyyah dan Tauhid al-Rububiyyah.

Al-Qur'an menerangkan segala bentuk balasan siksa (dosa) untuk mereka yang tidak mematuhi syariat-Nya, menceritakan tentang keadaan orang-orang zaman dahulu yang telah menderhakai-Nya. Semua ini untuk menjelaskan bahawa manusia perlu kembali kepada dasar tauhid dan ibadah kepada-Nya.

Oleh itu tauhid adalah intipati atau asas Islam. Daripada tauhid terpancar segala sistem, perintah, hukum dan peraturan. Semua ibadat dan hukum dalam Islam bertujuan untuk menambah, memahir, menguat dan mengukuhkan lagi tauhid di dalam hati orang-orang mu'min.

Dengan tauhid seluruh dorongan manusia akan terbentuk

Dengan tauhid yang kuat, maka akan terbentukkan pelbagai dorongan yang ada dalam jiwa manusia. Dia akan takut hanya kepada Allah Subhanahuwata’ala dan berani mempertahankan keyakinannya seperti yang dipersaksikan dalam sirah Rasulullah dan para sahabat:

1. Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam pernah memerintahkan Ali Radhiallahu’anhu agar tidur di atas katilnya sebelum baginda keluar berhijrah ke Madinah, sedangkan musuh Islam begitu giat mengintip baginda. Namun Sayyidina Ali sanggup berbuat mengikut perintah Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam kerana beliau yakin atas Kehendak dan Kekuasaan Allah.

2. Khalid Ibn al-Walid Radhiallahu’anhu pernah mengalami banyak calar dan luka pada badannya kerana berperang di jalan Allah Subhanahuwata’ala. Namun dia tetap yakin dengan Kekuasaan Allah Subhanahuwata’ala. Dia tetap meneruskan pertempuran melawan musuh.

3. Bilal bin Rabah Radhiallahu’anhu sanggup diheret di padang pasir, dijemur di bawah kepanasan matahari dan diseksa dengan batu besar diletakkan di atas tubuhnya. Dia tetap mempertahankan keimanannya.


Kini, ramai orang Islam kehilangan hakikat tauhid yang sebenarnya. Mereka masih yakin kepada yang lain daripada Allah Subhanahuwata’ala atau keyakinan mereka bercampur aduk. Mereka takut kepada kegagalan, ketua, kematian dan sebagainya, di sambing takut kepada Allah Subhanahuwata’ala

Rujukan:
Dr. Abdul Karim Zaidan, Usul Ad-Da'wah. 

Saturday, January 23, 2010

Tauhid Ar-rububiyah

Salam,

Sahabat/ah sekalian, semoga dalam tahap keimanan dan kesihatan yang tertinggi hendaknya.

Slot kali ini saya ingin berkongsi dan mengulangi kembali fikrah 101 yang kita sama-sama pernah pelajari dalam siri-siri halaqah sebelum ini. Aspek aqidah yang salimah ini amat penting bagi kita semua. Umat Islam perlu kuat dan mempersiapkan kekuatan dalaman kita. Jika dalaman kita lemah, amat mudah bagi musuh-musuh Islam menyuntik jarum2 mereka.

Makna kalimah tauhid
Kalimah tauhid bermakna mengEsakan Allah Subhanahuwata’ala. Dari sudut penghayatan dalam kehidupan, ia membawa erti mengenal, berikrar, mengakui, mempercayai dan meyakini bahawa sesungguhnya sembahan yang benar dan berhak disembah ialah hanya sanya Allah Subhanahuwata’ala semata-mata. Selain daripada-Nya, sama sekali tidak benar dan tidak berhak disembah. Penghayatan kalimah ini meliputi berikrar dengan hati, menyatakan dengan lidah dan membuktikan dengan amalan.

Tauhid ar-Rububiyyah
Tauhid ar-Rububiyyah bermakna beri'tiqad bahawa Allah Subhanahuwata’ala bersifat Esa, Pencipta, Pemelihara dan Tuan sekelian alam.

Pengertian lanjut Tauhid ar-Rububiyyah
Antara pengertian kalimah Rabb ( ربّ ) ialah Tuan, Pemilik, Pencipta, Penguasa, Pendidik, Pengasuh, Penjaga dan Penguatkuasa Yang Mutlak.

Allah bersifat mutlak

Manusia, jika dia bersifat seperti memiliki dan berkuasa, maka sifatnya itu sementara. Segala sesuatu di alam ini kepunyaan Allah Subhanahuwata’ala. Apa yang dimiliki makhluk hanyalah bersifat pinjaman dan majaz (kiasan). Hanya Allah Subhanahuwata’ala sebagai Rabb al-'Alamin (Rabb sekelian alam) dan mempunyai segala sifat kesempurnaan. Dengan sifat-sifat-Nya yang Maha Sempurna mengakibatkan seluruh makhluk bergantung kepada-Nya, memerlukan pertolongan-Nya, mendapat kehidupan daripada-Nya dan berharap kepada-Nya.

Manusia, jika dia cerdik, bijak dan pandai, maka semuanya itu datang daripada Allah Subhanahuwata’ala. Segala kekayaan dan penguasaan manusia bukanlah miliknya yang mutlak tetapi segala-salanya itu datang daripada Allah Subhanahuwata’ala.

Manusia dijadikan hanya sebagai makhluk. Dia tidak memiliki apa-apa melainkan setiap kuasa, tindak-tanduk, gerak nafas dan sebagainya datang daripada Allah Subhanahuwata’ala.

Allah Subhanahuwata’ala, Dialah Maha Berkuasa, Mencipta, Menghidup dan Mematikan. Dia berkuasa memberikan manfaat dan mudarat. Jika Allah Subhanahuwata’ala mahu memberikan manfaat dan kelebihan kepada seseorang, tiada siapa yang mampu menghalang atau menolaknya. Jika Allah Subhanahuwata’ala mahu memberikan mudarat dan keburukan kepada seseorang seperti sakit dan susah, tiada siapa dapat menghalang atau mencegahnya.

Oleh itu hanya Allah Subhanahuwata’ala sahaja yang berkuasa untuk memberikan manfaat atau mudarat.




Firman Allah Subhanahuwata’ala:
Jika Allah menimpakan sesuatu kemudaratan kepadamu, maka tiada yang dapat menghilangkannya melainkan Dia sendiri. Dan jika Dia mendatangkan kebaikan kepadamu, maka Dialah Yang Maha Berkuasa atas segala sesuatu."
( Surah Al-An'am: 17)

Dengan mengenali Allah Subhanahuwata’ala sepertimana yang dijelaskan di atas, maka timbullah kesan tauhid kepada hati seseorang. Dia hanya takut kepada Allah Subhanahuwata’ala, dan berani untuk bertindak melakukan sesuatu kerana keyakinannya kepada Allah Subhanahuwata’ala.

Manusia fakir
Manusia di dunia ini bersifat fakir (tidak memiliki apa-apa), sebaliknya sentiasa memerlukan pertolongan Allah Subhanahuwata’ala.

Firman Allah Subhanahuwata’ala di dalam sebuah hadith Al-Qudsi:

Hai manusia, kamu semua berada di dalam kesesatan kecuali mereka yang Aku berikan taufiq dan hidayah kepadanya. Oleh itu mintalah hidayah daripada-Ku.

Hai manusia, kamu semua lapar, kecuali mereka yang aku berikan makan, oleh itu mintalah rezeki daripada-Ku.

Hai manusia, kamu semua telanjang kecuali mereka yang Aku berikan pakaian. Oleh itu mohonlah pakaian daripada-Ku.

Sifat fakir dan sifat kaya
Berhajatkan sesuatu adalah sifat semua makhluk. Manusia, haiwan, tumbuh-tumbuhan dan makhluk lain berhajatkan kepada Allah Subhanahuwata’ala. Oleh itu semua makhluk bersifat fakir.

Allah Subhanahuwata’ala Maha Kaya. Dia tidak berhajat kepada sesuatu. Jika manusia memiliki keyakinan ini maka dia akan sentiasa berbaik sangka terhadap Allah Subhanahuwata’ala.

Firman Allah Subhanahu Wa Ta'ala:
Hai manusia, kamulah (hamba-hamba) yang fakir yang berkehendakkan kepada Allah, dan Allah, Dialah yang Maha Kaya lagi Maha Terpuji.
( Surah Fathir: 15)

Fakir adalah sifat yang zati bagi setiap makhluk ciptaan Allah. Kaya adalah sifat yang zati bagi al-Khaliq (Pencipta).

Manusia juga lemah
Manusia juga sangat lemah di hadapan Allah Subhanahuwata’ala. Sehubungan dengan ini Allah Subhanahuwata’ala berfirman:
“…dan manusia dijadikan bersifat lemah”
(Surah An-Nisa’: 28)

Dalil-Dalil Tauhid ar-Rububiyyah
Banyak dalil menunjukkan bahawa Allah itu Maha Esa dan tiada sesuatu yang menyamai Allah dari sudut Rububiyyah. Antaranya:

1.Lihatlah pada tulisan di papan hitam, sudah pasti ada yang menulisnya. Orang yang berakal waras akan mengatakan bahawa setiap sesuatu pasti ada pembuatnya.

2.Semua benda di alam ini, daripada sekecil-kecilnya hinggalah sebesar-besarnya, menyaksikan bahawa Allah itu adalah Rabb al-'Alamin. Dia berhak ke atas semua kejadian di alam ini.

3.Susunan alam yang mengkagumkan, indah dan tersusun rapi adalah bukti Allah Maha Pencipta. Jika alam boleh berkata-kata, dia akan menyatakan bahawa dirinya makhluk ciptaan Allah Subhanahuwata’ala. Orang yang berakal waras akan berkata bahawa alam ini dijadikan oleh satu Zat Yang Maha Berkuasa, iaitu Allah Subhanahuwata’ala. Tidak ada orang yang berakal waras akan menyatakan bahawa sesuatu itu boleh berlaku dengan sendirinya.

4.Begitu hebatnya Ilmu Allah. Pandanglah saja kepada kejadian manusia dan fikirkanlah betapa rapi dan seni ciptaan-Nya.Terdapat seribu satu macam ciptaan Allah yang memiliki sifat yang berbeza-beza antara satu sama lain. Semuanya menunjukkan bahawa Allah adalah Rabb yang Maha Bijaksana .

Fitrah manusia mengakui Rububiyyah Allah
Berikrar dan mengakui akan Rububiyyah Allah Subhanahuwata’ala adalah suatu perkara yang dapat diterima. Hakikat ini sering terlintas dalam setiap fitrah manusia. Meskipun seseorang itu kafir, namun jauh di lubuk hatinya tetap mengakui Rububiyyah Allah Subhanahuwata’ala.

Firman Allah Subhanahu Wa Ta'ala:
Dan jika kamu bertanyakan mereka tentang: Siapakah pencipta mereka? Nescaya mereka menjawab: Allah. Maka bagaimanakah mereka dapat dipalingkan daripada menyembah Allah?
( Surah Az-Zukhruf: 87)

Dan jika kamu bertanyakan mereka tentang: Siapakah pencipta langit dan bumi? Nescaya mereka menjawab: Semuanya diciptakan oleh Yang Maha Perkasa dan Yang Maha Mengetahui."
(Surah Az-Zukhruf: 9)

Tidaklah susah untuk membuktikan Rububiyyah Allah Subhanahuwata’ala. Fitrah setiap insan itu sendiri adalah buktinya. Manusia yang mensyirik dan mengkufurkan Allah juga mengakui ketuhanan Allah Yang Maha Pencipta pada detik-detik tertentu.

Al-Quran mengakui adanya Tauhid ar-Rububiyyah di dalam jiwa manusia

Al-Quran mengingatkan bahawa fitrah atau jiwa manusia memang telah memiliki rasa mahu mengakui Allah Rabb al-'Alamin.


Firman Allah Subhanahuwata’ala:
Berkata rasul-rasul mereka: Apakah ada keraguan terhadap Allah, Pencipta langit dan bumi ? Dia menyeru kamu untuk memberi ampunan kepadamu dari dosa-dosamu dan menangguhkan (siksaan) mu sampai masa yang ditentukan?
(Surah Ibrahim: 10)

Dan mereka mengingkarinya kerana kezaliman dan kesombongan (mereka) padahal hati mereka meyakini (kebenaran)nya, maka perhatikanlah betapa kesudahan orang-orang yang berbuat kebinasaan.
(Surah An-Naml: 14)

Keengganan dan keingkaran sebahagian manusia untuk mengakui kewujudan Allah Subhanahuwata’ala sebagai al-Khaliq (Yang Maha Pencipta), sebenarnya didorong oleh perasaan sombong, degil dan keras hati. Hakikatnya, fitrah manusia tidak boleh kosong daripada memiliki perasaan (yang di dalam sudut hatinya) yang mengakui kewujudan al-Khaliq.

Jika fitrah manusia bersih daripada sombong, degil, keras hati dan selaput-selaput dosa yang menutupinya, maka secara spontan manusia akan terus menuju kepada Allah Subhanahuwata’ala tanpa bersusah payah untuk melakukan sebarang pilihan. Secara langsung lidahnya akan menyebut Allah Subhanahuwata’ala dan meminta pertolongan daripada-Nya.

Telatah manusia, apabila berada di saat-saat genting, tidak akan terfikir dan terlintas sesuatu di hatinya kecuali Allah sahaja. Ketika itu segenap perasaan dan fikirannya dipusatkan kepada Allah Subhanahuwata’ala semata-mata. Benarlah Firman Allah Subhanahuwata’ala:

Dan apabila mereka dilambung ombak yang besar seperti gunung, mereka menyeru Allah dengan keikhlasan kepada-Nya, maka ketika Allah menyelamatkan mereka lalu sebahagian daripada mereka tetap berada di jalan yang lurus. Dan tiada yang mengingkari ayat-ayat Kami selain golongan yang tidak setia lagi ingkar
(Surah Luqman: 32)


Sesungguhnya permasalahan mengenai kewujudan Allah Subhanahuwata’ala adalah mudah, jelas, terang dan nyata. Kewujudan Allah Subhanahuwata’ala terbukti dengan dalil yang amat banyak dan pelbagai.

Rujukan:
1)Dr. Abdul Karim Zaidan, Usul Ad-Da'wah. 

Monday, January 18, 2010

Tarbiah Islamiah: Satu tuntutan

Assalamu'laikum wbth,

Mungkin kita biasa terdengar ungkapan berikut iaitu:

`TARBIYAH BUKANLAH SEGALA-GALANYA, NAMUN DENGAN TARBIYAH SEGALA-GALANYA BOLEH TERCAPAI’

Hal ini amat penting bagi kita untuk memandang serius pentarbiyahan diri kita untuk menjadi insan soleh. Insan soleh ini pula adalah insan yang mampu menyolehkan orang lain yang ada di sekelilingnya.

Seseorang yang berada dalam proses tarbiah sepatutnya tidaklah hanya menggunakan waktu 1-2jam seminggu untuk mendapat tarbiah melalui wasilah halaqah. Dan ia menyangka dan mengharapkan dalam masa 1-2 jam itulah masa untuknya mendapat tarbiah dan diproses. Jika ia beranggapan demikian, maka ia silap. Amat sedikit sangatlah masa yang diperuntukan baginya mendidik dirinya dan jiwanya dikesani dengan biah tarbawiyah yakni 2 jam daripada 168 jam seminggu.

Justeru itu, penting bagi seseorang itu mempunyai kemampuan untuk mentarbiah dirinya sendiri. Antara aspek yang boleh seseorang lakukan merangka program hariannya, mingguannya dan bulanannya agar dapat diisi dengan hal yang bermanfaat. Inilah aspek yang disebut oleh Sh Muhammad Ar Rasyid di dalam kitabnya bertajuk al Masar di dalam bab 'Awamil Jiddiyah Fi Hayati Ad Du'ah.'

Dalam sesi kali ini, insha Allah saya ingin mengulangi kali yang ketiganya bahan-bahan dan amalan yang patut kita ilmamkan dalam diri kita. antaranya ialah:-

1:Kita hendaklah menikhlaskan niat, perasaan yang benar dan menjauhi riya'.

2:Hendaklah membaca al-Quran satu juz sehari.

3:Hafazlah Al Quran setiap hari walaupun satu ayat

4:Kita hendaklah berzikir pagi dan petang

5:Berterusanlah membaca zikir-zikir siang dan malam(al Mathurat), do'a-doa makan, perpakaian, keluar rumah, di masjid dan waktu tidur.

6:Kuasailah tafsir2 kecil seperti jalalain, atau mukhtasar tobari dan juga riyadus salihin.

7:Bacalah kitab Manhaj Haraki lil-seerah nabawiyah oleh Munir Ghodban.
8:Bacalah kitab hayatus sohabah oleh Muhammad Yusuf Kandahlawi.
9:Bacalah kitab fiqh sunnah oleh Sayyid Sabiq.
10:Bacalah kitab iman, rukun-rukunnya dan perkara2 yang membatalkan iman.
11:Milikilah kitab tarikh islami.

12:Janganlah anda membuang masa yang ada, perhatikanlah buku-buku Islam terutamanya Rasail Hasan Al Banna, keluarga Qutub, Said Hawa, Mustafa Masyhur, Al Qardhawi, Fathi Yakan, Maududi, Muhamad Abu Faris, Ahmad Naufal, Muhammad Ahmad Ar Rasyid dan Jasim Muhalhal.

13:Peliharalah anggota badan dari maksiat nescaya Allah akan memelihara anda dengan kecergasan dan kekuatan.

14:Janganlah anda mencari teman kecuali yang mukmin dan tidak makan bersama-sama orang yang bertaqwa.

15:Hindarilah dari perkara-perkara yang haram khasnya wanita.

16:Hendaklah anda tidur awal dan bangun awal serta tidak tidur selepas Subuh.

17:Kepada anda hendaklah bangun qiyamullail.

18:Tanamkan niat untuk jihad dan bersedialah untuknya dan mengambil bekalan untuknya.


Semoga bermanfaat dan tertingkat jiddiyah kita insha Allah.

`Jika Allah SWT memberi hidayah kepada seorang lelaki lantaran anda, itu lebih baik bagimu daripada apa yang disinari matahari' HR At Tobrani