Friday, December 17, 2010

Bagaimana mengelakkan fitnah dalam organisasi? Siri 5

Assalamu'laikum wbth,

Sahabat/akhowat yang dirahmati Allah sekalian,

Semua orang ada sifat marah. Persoalannya sama ada ianya boleh dikawal atau tidak dapat dikawal. Di dalam kitab Imam Ghazali dihuraikan dengan panjang lebar mengenai hal ini. Di dalam siri kali ini aspek yang dapat membantu berlakunya fitnah dalam sesebuah organisasi ialah dapat menjaga taqwa ketika marah.

5.Bertaqwa ketika marah

Apabila tercetus peristiwa yang boleh membangkitkan kemarahan anda, itulah masanya anda ingat untuk bertaqwa kepada Allah. Selalunya kesilapan dalam pertimbangan dan kesalahan-kesalahan berlaku ketika sedang marah. Anda tidak berada dalam kawalan diri sepenuhnya. Katakan telah datang seorang yang mencerca organisasi kita atau kerja-kerja kita lalu ini menimbulkan kemarahan anda. Kemungkinan anda tidak dapat membuat pertimbangan yang baik lalu terus membalas dan melenting. Ini akan meninggalkan kesan ke atas pandangan orang ramai pada Islam dan organisasi kita. Sebaliknya cuba bertenang dan ingatlah bahawa anda perlu mengingati Allah agar tidak jatuh dalam kesalahan.

Bakr ibn ‘Ubaidullah al Muzani, seorang yang salih telah berkata:

“Seorang tidak akan menjadi bertaqwa, kecuali jika ia bertaqwa dalam dua hal, iaitu makanan dan kemarahan.”

Inilah dua ketika di mana kita boleh menguji seseorang sama ada dia memiliki taqwa. Adakah dia ingat pada Allah dalam mencari nafkah dan halal haram makanannya? Adakah semasa marah, dia mengambil panduan Allah atau menolaknya tapi lalu melakukan kesilapan?

Biasa diberitakan tentang Ahmad ibn Hanbal r.a. bahawa beliau marah hanya kerana Allah dan tidak pernah untuk dirinya sendiri. Andainya berlaku sesuatu yang menyentuh agama, kemarahannya sangat besar hingga boleh dirasa yang dia bukan lagi orang yang sama. Marahnya hanya untuk Allah bukan untuk kepentingan peribadi. Pernah satu masa beliau berkata tentang orang yang salih di zamannya yang bernama Badr:

“Siapa yang boleh jadi seperti Badr? Badr dapat mengawal penuh lidahnya.”

Ini bermakna, Badr tidak cepat marah dan naik berang tetapi mengawal dirinya. Iman ahmad menganggap itu satu kelebihan. Beliau adalah salah seorang ‘ulama yang besar dan dia mempunyai caranya sendiri yang baik dalam menilai.

Telah bersabda Rasulullah SAW:

“Seorang muslim itu ialah orang yang, muslim lain selamat dari lidah dan tangannya.”

Maka orang lain tidak akan takut dianiya olehnya ketika dia marah.


Kesimpulan


Sifat menjaga taqwa ketika marah ini adalah satu sifat yang sangat mulia dan tinggi. Marilah sama-sama kita memilikinya, insha Allah.

No comments:

`Jika Allah SWT memberi hidayah kepada seorang lelaki lantaran anda, itu lebih baik bagimu daripada apa yang disinari matahari' HR At Tobrani