Friday, January 7, 2011

Bagaimana mengelakkan fitnah dalam organisasi? Siri 8

Assalamu'laikum wbth,

Sahabat/akhowat yang dirahmati Allah sekalian,


Waktu itu adalah kehidupan. Sebenarnya kita tidak punya banyak masa untuk melakukan perkara yang sia-sia dan yang tidak membuahkan amal. Umur umat Muhamaad SAW pendek berbanding dengan umat yang terdahulu. Fitrah manusia memang sukakan gosip, kabar angin dan bercerita mengenai hal orang lain. Penyakit ini telah berakar umbi dalam masyarakat kita. Justeru itu, nilai-nilai ini perlu diproses agar ianya tidak menular di dalam sebuah organisasi Islam.

Di dalam kesempatan kali ini izinkan saya untuk menyambung ciri yang seterusnya cara elakkan dari berlakunya fitnah dalam sesebuah organisasi: Melihat kepada ke’aiban diri sendiri (Iltifat ila ‘aibin nafs)

8.Melihat kepada ke’aiban diri sendiri (Iltifat ila ‘aibin nafs)

Persoal dan kajiselidiklah diri sendiri. Carilah kesalahan anda, lihat dan cuba perbaikinya. Sebenarnya, jika seseorang itu sibuk mencari keaiban dirinya sendiri, dia tidak akan ada masa untuk mencari keaiban orang lain. Seseorang yang soleh, As Sari as Saqti al Baghdadi berkata:

“Aku tidak menjumpai sesuatu yang menyebabkan kamu hilang kebaikan amalan atau membuatkan hatimu sakit, lebih dari merasa megah atas amalanmu dan memandang rendah pada amalan orang lain.”

Anda cepat melihat kesalahan orang lain tetapi tidak sedar kesalahan di dalam hati sendiri. Bak kata pepatah:
`Kuman di Seberang Laut Nampak, Gajah di Depan Mata Tak Nampak'


Salah satu tanda manusia diseret ke api neraka ialah buta bila melihat diri sendiri, tetapi dengan mudah mengetahui keaiban orang lain. Pernah satu masa, beberapa orang sedang memperkatakan tentang keaiban-keaiban orang tertentu. Lalu mereka memanggil As Sari untuk memberi pandangannya pula. Tapi beliau menjawab:

“Aku terlalu sibuk dengan diriku sendiri, hingga tiada masa untuk mencari kesilapan orang lain.”

Mereka yang betul-betul mencari keaiban orang lain sebenarnya mencerminkan keaiban diri mereka sendiri. Telah dikatakan, seseorang itu mencari kesalahan orang lain sebanyak mana kesalahan yang dia ada. Lebih banyak keaiban yang dia ada, lebih lagi dia cuba mencari keaiban orang lain sebagai alasan terhadap kekurangan dirinya.

Keaiban seseorang itu kita kesan melalui kelakuannya yang dilakukan olehnya secara terang-terangan bukannya kita merisik kehidupannya.


Kesimpulan

Marilah kita banyak-banyak berdoa kepada Allah agar kita serius membuang karat-karat jahiliah yang ada dalam jiwa ini secara terus menerus.

No comments:

`Jika Allah SWT memberi hidayah kepada seorang lelaki lantaran anda, itu lebih baik bagimu daripada apa yang disinari matahari' HR At Tobrani